[C’est La Vie] AIESECer


Hai hai… mau curhat lagi nih… maaf ya diisi curhatan terus, kehidupan di kampus bikin aku kesulitan jaga waktu buat nulis lagi heuheu :”(

Jadi jadi… belakangan ini aku lebih aktif di dunia nyata nih, yeay! Kalo dulu aku aktif banget nge-blog sampe buka lapak request cover segala, itu karena aku dulu orang rumahan (?). Pulang  sekolah langsung kerjaannya ngabisin quota modem (maaf Bah :”( ), nulis ff (pas itu), buka twitter dan lain-lain. Tapi karena sekarang aku anak kos yang sekarang modem juga nggak pernah diisi dan bisa hidup hanya dengan wi-fi (bahkan di kosku nggak ada wi-fi.. sedih L ), jadi sibuk nyari kesibukan dong ya (?). Rasanya kuliah-tugas-kuliah-tugas, terus sisanya makan tidur makan tidur itu kan nggak asik banget getoh…

Terus aku ikut AIESEC. What is AIESEC? Cari aja sendiri di google (dilempar).

AIESEC adalah organisasi internasional untuk para pemuda yang membantu mengembangkan potensi kepemimpinan mereka. AIESEC merupakan organisasi terbesar di dunia. Organisasi yang berfokus pada pengembangan kepemimpinan para pemuda dan menjadi ambassador di luar negeri untuk menjalankan project social. AIESEC juga berfokus pada pengembangan kepemimpinan, pengalaman kepemimpinan, hingga partisipasi di Global Learning Environment. (wikipedia id)

lebih lanjut, klik di sini yah…

Ikut AIESEC itu awalnya setengah-setengah gitu loh. Apalagi kan aku bukan anak yang hidupnya deket kota besar, jadi segala kemodernan itu aku nggak ngerti banget gitu yah. Awal jadi anak kuliahan itu juga males gitu ikut organisasi atau UKM. Awalnya aku merasakan surga dunia getoohh… ya kan… jauh dari orang tua, pulang kuliah bisa langsung tidur, nggak disuruh nyuci piring yah pokoknya i believe i can fly lah ya… (hmm)

Terus temenku Dyah ngajak aku ikut AIESEC pas awal-awal kami sering jogging keliling lapangan UNEJ (sekarang nggak huahaha males).

“Sa, kamu nggak ikut AIESEC?”

“Hah? Apa?” ya bumi gonjang-ganjing gitu denger nama organisasi, ukm ato apalah itu (pas waktu itu) kok aneh banget namanya, artinya apa coba?

“AIESEC. Itu UKM Universitas gitu Sa.. buat para pemuda…”

“Oh, emang kerjanya ngapain aja tuh Dy?”

“Pokoknya ngajarin soal kepemiminan.”

“Oh ya.. emang persyaratannya apa aja?” sok-sok kepo gitu aku.

Terus si Dyah tuh ngasih tahu, kita daftar lewat web-nya AIESEC, terus kalo udah dapet balasan e-mail, nanti kita disuruh kirim CV sama motivation letter. Terus pas itu aku cuma jawab ahh ohh ahh ohh gitu terus sambil lalu. Besoknya udah lupa deh AIESEC tuh apa.

Terus temen-temen pas lagi kelas Bahasa Indonesia (kelas besar gitu, jadi jurusan Sosiologi sama jurusan HI gabung. Nah temenku di HI ada lumayan banyak lah yang aku kenal, salah duanya Denita sama Dyah) pada heboh gitu semacam “kamu udah di interview ya Dy? Aku baru kirim nih.”

Aku kan pura-pura cengo ya, terus SKSD sama temen HI yang baru aku kenal saat itu, namanya Muti. Biasa kan sesama K-Popers gitu kalo udah memulai ke-alay-an kayak gimana. Pas itu lagi rame-ramenya Ice Cream Cake.

Eh si Dyah sama si Denita ngeliat aku terus bilang, “Sa. Udah daftar?”

Terus akunya pura-pura goblok. “Daftar apaan nih?”

“AIESEC Sa…”

“Oh iya… belum tuh.”

Terus akhirnya aku sok-sokan minta nomornya si kakak yang ngurusin open recruitment. Pas itu mas Bahari yang nge-handle. Terus sok-sokan nyatet e-mailnya gitu di memo hp. Padahal aku belum daftar online gitu loh. Apalagi si Dyah baik hati banget gitu, nyampek ngasih tahu ke aku struktur organisasi AIESEC gimana, yang lagi kosong apa aja. Nyampek ngejelasin lumayan detail gitu.

“Kalo PR itu pokoknya kayak Humas gitu Sa… aku udah masuk marketingnya… aku masuk BnC, jadi itu desain-desain gitu Sa…”

Pas itu aku masih alergi sama kata desain. Masih inget nggak sih, yang aku curcol aku pengen masuk DKV tapi Ayahku bilang aku nggak mampu di sana? Malah buat aku tambah ogah-ogahan gitu loh buat daftar, padahal belum tentu lolos huahuahua. Kalaupun lolos belum tentu juga kan masuk ke BnC dan kembali ke dunia desain, huahuahua.

Setelahnya nih, Dyah ngajak aku wi-fian. Aku iyain aja kan, daripada gabut di kosan. Eh tapi pas wi-fian dia ngasih ke aku link daftarnya.

Akhirnya atas nama pertemanan aku daftar ya huhu -_-“ padahal pas itu, mikirku, kalo aku langsung jujur ke Dyah, misalnya bilang, “Dy, aku tuh masih ingin merasakan kenikmatanku hidup bebas gitu loh. Aku masih nggak niat untuk gabung organisasi apapun. Apalagi yang ada desain-desainnya. Nggak pengen SAMSEK!”

Tapi kayak nggak bisa gitu loh, yang bikin aku heran. Mungkin udah takdir aja kali ya? Atau mungkin aku memang lemah sama pertemanan? xD secara mereka baik banget gitu, ngajak-ngajak aku gabung ke organisasi-yang-aku-tak-tahu-itu-sesat-atau-nggak sampe ngasih link, nyampek ngasih tips trik biar lolos interview (eh nggak nyampek situ juga sih). Apalagi kan aku sama mereka beda jurusan… mengharukan banget kebaikan mereka :”)

Trus trus… besoknya (atau mungkin bukan besoknya? Lupa deh, udah tahun lalu gitu lhoh) si Denita ngajak aku.

“Ayo Sa… interview nanti abis maghrib.”

“Lah aku belum ngirim CV sama Motivation Letter gitu loh Den.”

“Nggak pa-pa Sa, kata masnya, pokok kamu pengen gabung, dateng aja interview.”

Terus aku kayak yang, ih, nih organisasi kok nggak terstruktur sih? Masa aku nggak ngikutin prosedur yang sesuai boleh ikut? (dan sekarang aku baru tahu gitu ternyata AIESEC di UNEJ emang masih baru dan Sumber Daya Manusianya masih kurang huhu maafkan aku kakak-kakak) (mungkin juga itu karena memang aku udah ditakdirkan buat gabung AIESEC ya, who knows).

“Masa’ sih Den? Nanti kalo dimarahin gimana?”

“Enggak kok Sa, nggak bakalan. Ayolah Sa… temenin aku.”

“Iya deh, cuma nemenin kamu aja ya. Aku nggak usah ikut interview.”

“Kamu kenapa sih Sa, kok kayak ogah-ogahan gitu?”

Eng-Ing-Eng… firasatku nggak enak gitu loh.

“Masa ada aja alasannya cuma buat gabung AIESEC? Ayolah ikut aja Sa.. cari kesibukan gitu loh.”

“Bukan gitu Den.. aku tuh banyak acara…”

Bilangnya gitu. Padahal maksudnya banyak acara itu yah pulang kampung. Kalo enggak tidur berjam-jam di kosan.

“Emang kamu sibuk apa sih Sa? Kamu kan masih MABA! Emang kamu ikut organisasi apa aja sih? Kamu sibuk apa sih? Palingan kamu cuma kuliah-pulang-kuliah-pulang gitu kan? Nggak ada kerjaan apa-apa kan di kosan?!”

SHOOT!! Speechless tingkat Dewa gitu kan. Aku cuma bisa cengar-cengir nggak jelas. Emang yang dia ucapin bener, dalam hati tuh jawab gini, “Nah kamu dah tahu tuh Den. Aku nggak usah ikut interview yahh…” Tapi nggak bisa ngomong.

Entah mengapa aku merasa harga diriku diinjak-injak. Padahal yang Denita omongin bener semua. Dan akhirnya…

“Oke deh. Nanti kamu jemput aku di kosan ya…”

“Oke Sip!”

Pas aku jalan ke kosan aku komat-kamit nggak jelas gitu. Doa-doa buruk kulancarkan, semacam.. “Ya Allah mudah-mudahan hujan…”, “Ya Allah mudah-mudahan mati lampu…”, “Ya Allah mudah-mudahan Denita lupa…”

Tapi nggak ada satupun dari doa itu yang terkabulkan. Ya iyalah, doa jelek ngapain dikabulkan gitu lho.. awalnya aku seneng, sore tuh agak gerimis, eh pas adzan maghrib nggak hujan. Kan ilfeel.

Hari itu interview-nya di Fakultas MIPA kalo nggak salah. Pas ada banyak yang wi-fian. Terus interview-nya masih ngantri. Pas itu aku sama Denita ketemu sama temen baru namanya Ovie. Dia anak FE. Udah ngobrol ngalor-ngidul gitu, Ovie di interview duluan, terus Denita. Akhirnya aku nunggu giliranku tuh sambil nungguin mbak Hadaina lagi di interview sama mas Habibi (pas itu aku udah kenalan sama mbak Hadaina, tapi belum kenalan sama mas Habibi yuhhuu).

Terus akhirnya ditanyain sama mas Habibi, “Kamu kenapa pengen join AIESEC?”

“Diajak temen mas.” Ya ampyun polos banget aku ya… maklum maba gitu loh. Terus aku berdalih, aku udah daftar di web-nya AIESEC tapi belum di follow up via e-mail. Aku jadi ragu gitu mau ikut interview ato enggak. Eh ternyata mas Habibi bilang nggak pa-pa, mungkin itu kesalahan teknis.

Bener-bener nggak bisa menghindar dari tahap interview gitu loh ya ampyun.

Terus akhirnya aku dipanggil mbak berkerudung cantiks… berkacamata… abis gitu kenalan, namanya mbak Mira. Dia yang nge-interview aku.

AKHIRNYA AKU DI INTERVIEW!

Pas itu Ovie udah selesai, tapi Denita belum. Aku akhirnya gengsi gitu loh kalo misalkan aku jawab interview setengah-setengah… Dyah udah jadi member, dan Denita lagi di interview (dari cara dia yang ngajak aku menggebu-nggebu sampe ngetuk harga diriku aku pikir dia bakal lolos)… kan tengsin kalo aku nggak lolos. Sedih.

Jadi akhirnya aku jawab interviewnya semaksimal mungkin. Aku udah lupa sih pertanyaannya apa aja, dan emang pake bahasa inggris (untung Dyah udah pernah bilang kalo AIESEC itu organisasi internasional, jadi nggak shock-shock banget lah), tapi mbak Mira dengan baik hati mau menerjemahkan pas aku—dengan oonnya—minta tolong ke dia buat men-translate pertanyaan yang aku kurang paham maksudnya. Bahkan dengan songongnya, sekitar 80 % pertanyaan aku jawab pake bahasa. Bangke emang. Mana kebanyakan jawabannya aku malah curcol. Terus di akhir, mbak Mira bilang, lolos enggaknya bakal dikasih tahu lewat e-mail.

Akhirnya, aku jadi mikir. Kok kayaknya orangnya asyik-asyik  ya… aku bisa nggak sih join AIESEC… (haha. Pengen join karena orangnya. Pas itu mikirnya keren aja gitu loh, punya temen di luar FISIP). Terus-terus, ditengah sesi interview itu aku inget, mbak Mira pernah bilang gini, “Lumayan lho… kamu udah punya dasar-dasar leadership.”

WAW! Haha. Hanya dengan satu kalimat pujian aku langsung pengen gabung AIESEC. Bener-bener polos. Padahal dalam pujian itu ada kata lumayan -_- kan berarti nggak bagus-bagus amat.

Ketika di awal interview doaku Cuma “Ya Allah mudah-mudahan nggak lolos. HIDUP TIDUR DI KOSAN!”

Setelah interview doaku berubah 180 derajat. “Ya Allah mudah-mudahan aku bisa komitmen sama AIESEC ketika aku udah jadi membernya.” (Maaf, masih menyayangkan waktu tidur yang sepertinya akan terbuang).

Ih padahal belum tentu lolos gitu loh -_-.

Terus pas aku pulang bareng Denita, Denita tuh tanya ke aku.

“Kamu jawab gimana aja sih Sa? Kok sampe satu setengah jam lebih? Aku lo cuma setengah jam.”

Lah… ceritanya aku over nih…

.

.

Hari Jumat sama Sabtu, terus Minggu… aku bolak-balik nge-check e-mail. Tapi nggak ada kotak masuk. Ada juga dari WordPress ngasih tahu ada likers baru ato follower baru. Lalu firasatku nggak enak.

“Jangan-jangan nggak lolos nih…”

Pas itu aku bingung, harus senang atau sedih. Kalo nggak lolos kan, berarti aku bisa tidur di hari libur, seperti biasa. Tapi sedih gitu loh, pas itu harusnya aku pulang, aku sengaja nggak pulang, barangkali aku keterima dan akhirnya ada induction buat new member(kayak yang dikasih tahu Dyah) huaaa

Terus kan aku nggak rela akhirnya. Aku lhoh udah sengaja nggak pulang. Akhirnya aku memastikan lewat sms gitu. Aku juga nggak inget siapa ya yang pas itu aku teror. Jadi aku sms ke nomor itu,

Mas, sampe hari ini aku belum dapet e-mail. Aku nggak lolos ya? Sasa

E-mail kamu apa dek?

Dj.yoora@gmail.com

Terus aku sms Ovie, dia udah keterima terus dia bilang dia disuruh meeting di Cafe Sarang. Terus aku tambah patah hati lagi. pas itu aku bingung juga sih, patah hati karena nggak lolos apa patah hati karena pengorbananku kayak sia-sia gitu loh… kan aku kangen Abah-Ibu :”(

Lah tapi mas-nya bales gini

Ya udah dek, pokoknya kamu dateng ke Cafe Sarang ya…

Tuh sms lengkap dengan keterangan dimana letak Cafe Sarang. Padahal aku belum pernah menjelajah lingkungan UNEJ gitu loh pas itu. Mau dikasih tahu secara detail aku juga nggak kira paham pas itu. Aku jadi bingung.

Aku tuh lolos apa enggak sih?

Aku telpon Denita, terus dia bilang dia nggak lolos. Duh terus aku berangkat sama siapa ke Cafenya D”: Mana pas itu Dyah pulkam

Terus akhirnya aku naik becak. Dan akhirnya aku tahu Cafe Sarang dimana. Terus akhirnya…

Jeng-jeng…

Di Induction hari itu, mbak Sisca bilang

“Kalian yang ada disini berarti udah lolos tahap interview dan jadi member AIESEC in UNEJ!”

Yuhuu… perjuanganku untuk nggak pulang nggak sia-sia :”) (masih family oriented sampe saat ini, maaf).

Mungkin memang udah jodoh sama AIESEC.

Yah singkat kata, kami para member baru disuruh milih salah satu function yang lagi buka lowongan. Pas itu aku milih Talent Management (aku lupa sub-function apa yang aku pilih), terus oGCDP EP Mentor, terus… BnC… -_-“

Aku bingung sih mau milih apa.

Selang beberapa hari, aku dapet sms, nanyain alamat e-mailku. Terus malemnya aku nge-check e-mail dan… WAW

AKU JADI BnC STAFF (BnC : Brand and Creative)

Aku cuma melongo. Yah mungkin memang udah jodoh di dunia desain meskipun nggak lewat DKV.

.

.

Jujur Inner Journey di AIESEC nggak akan berhenti di sini aja yah. Karena semakin lama aku gabung di AIESEC (bahkan dengan berbagai tekanan, entah itu nilai matkul yang anjlok, jurnal internasional yang bikin mata berkunang-kunang, tugas presentasi yang bikin darah mendidih, bahkan tekanan di AIESEC sendiri yang kadang tak terduga, plus keuangan yang juga tak terduga hell –_-), entah kenapa malah bikin aku pengen lanjut terus di AIESEC.

Jelas ada perubahan.

Yang dulu aku cuma bisa nggerutu nggak jelas karena dosen A begini dosen B begitu, sekarang aku lebih memilih gimana caranya menyesuaikan diri dengan beliau-beliau (yah meskipun ada 1-2 dosen yang memang sulit untuk diraih). Dulu yang aku lakuin di kosan cuma nangis nggak jelas karena kangen orang tua, sekarang aku bisa tegar walau dengan menghitung hari (?) semacam “Yeah sekarang Senin… 10 hari lagi aku pulang…” (tapi aku masih belum berani denger suara orang tua lewat telpon. Sorry aku anaknya emang baperan).

Dulu aku ‘Nggerutu Oriented’ sekarang jadi ‘Solution-Oriented’.

Dulu aku pengen banget untuk selalu santai. Sekarang ketika liburan, aku jadi ngerasa kurang kalo nggak ada kerjaan (HELL, bohong banget kalo aku nggak suka santai. SUKA BANGET!). Di saat-saat santai, terkadang kangen saat-saat dimana kesibukan numpuk banget. Yeah, walau pas kesibukan dateng lagi malah bikin kurang tidur huhu.

Dulu aku selalu ‘it’s okay i’ll just a follower’ tapi semakin kesini pengen banget nyoba jadi manager, LCVP (kapan-kapan) Bahkan bercita-cita jadi anggota AIESEC Indonesia, kalo perlu ke Internasional (wetseh) (sekalian nyari kecengan gitu, lumayan kan memperbaiki keturunan) (dilempar). Bukan karena pengen tenar, tapi kayak semacam.. hmm… i want to take a higher role, higher and higher… bingung deh bilangnya. Intinya, aku pengen ngerasain, gimana sih rasanya ketika kamu meraih apa yang kamu pengen dengan kerja keras kamu sendiri? Dengan segala positive minded yang kamu bangun? (huahaha) (sok inspiring banget jadi orang). Dengan segala jargon yang AIESEC punya buat promo Global Leader dan Global Citizen yang selalu dicantumkan buat poster (Kill the Challenge, Be the New You, Break Your Limit dll), mau nggak mau jadi ngeresap gitu loh di diri aku. Karena setiap aku buat poster, aku selalu ngetik kata-kata itu di poster, hati kan jadi ikut nggumam (kayak kamu pas ngetik tugas deh, kamu komat-kamit baca setiap kata yang kamu tulis kan. Kayak gitu), dan itu sering terjadi.

Apalagi di AIESEC banyak orang yang menginspirasi. Cuma di LC UNEJ aja loh mereka inspiring banget, apalagi ketika ketemu sama AIESECer lain, di Indonesia ataupun di Internasional?

Ketambah orang tua yang seneng banget gitu pas tahu aku aktif di organisasi. Akhirnya, putri sulung mereka yang hanya berteman dengan cowok-cowok tampan yang menari dan bernyanyi di layar laptop sekarang punya temen didunia nyata. Masa pas aku pulang selalu ditanyain,

“Loh mbak, nggak ada kegiatan kampus nih?”

Sering banget pas aku sharing foto-foto kegiatan aku di AIESEC ke grup WA keluarga, Abah Ibu kasih emot jempol sampe delapan kali (meskipun akhirnya aku jadi baper kalo Ibu upload foto terbarunya adek Iqbal terus jadi pengen pulang -_-). Yah… Orang tuaku juga salah satu alasan kenapa aku bisa stay di AIESEC hampir setahun ini.

Ayah pernah bilang,

“Mbak, kamu harusnya aktif ikut organisasi. Belajar bermasyarakat gitu lho. Meskipun kamu punya cita-cita jadi penulis, tapi tetep, pada dasarnya hidup manusia itu bermasyarakat. Kalo kamu nggak bisa berkomunikasi dengan masyarakat, kamu pikir cita-cita kamu bisa tercapai?”

Iya sih. Penulis kan butuh pembaca ya kan.

“Hidup itu nggak secupet layar laptop mbak. Mungkin menurut kamu sekarang, orang-orang di dunia maya itu lebih mengerti kamu daripada temen-temen kamu di dunia nyata. Tapi siapa tahu, di luar sana, ada orang-orang yang lebih baik daripada mereka yang chattingan sama kamu? Bisa jadi mereka adalah orang-orang yang bisa membuat kamu jadi pribadi yang lebih baik.”

Nggak, bahasanya nggak sebagus itu. Tapi intinya gitu. Nasihat ini pas aku masih SMA sih. Pas aku nggak aktif ikut organisasi apapun. Pas itu aku nggak tahu apa-apa. Tapi sekarang aku tahu, sangat tahu, apa yang Abah bilang itu bener. Ketika dulu aku dorong diriku untuk berkamuflase sesuai lingkunganku, sekarang aku bisa ada di lingkungan, dimana aku bisa jadi diri sendiri and no one can’t judge me.

Dan ketika orang tua tahu aku ikut AIESEC dan aku jelasin AIESEC itu organisasi seperti apa, Ayah Ibu senyum bangga. Baper nggak sih?

Aku jadi nggak rela kalo aku, dengan sangat tidak profesional, keluar dari AIESEC. Abah juga pernah bilang, “Akhiri dengan baik apa yang kamu mulai dengan baik.”

(Yeay… ketahuan deh aku anaknya suka mutung di tengah jalan).

But, for now, no. Till then, i hope no.

Thanks banget buat temen-temen yang dulu hidup-hidupan banget buat ngajak aku join AIESEC, Dyah and Denita, buat kakak-kakak Marcom LC UNEJ 15/16 , especially Mas Habibi… (maaf di saat-saat tertentu kerjaanku molor bingits heuheu), Mbak Nila (Mbak, you know bentuk sayangku ke kamu adalah bully-an, right?), terus Kak Icha sang LCP (Mbak, buat booklet bisa pending nggak sih? GC Summer, GC Summer hoho), terus mbak-mbak mas-mas yang lain… makasih mau menerima Turandot apa adanya yah…

Karena kalian aku bisa ngelewati masa-masa krisis aku di term awal 15/16 (saat-saat dimana aku sakit parah), thankies buat inspirasi dan supportnya :”) mudah-mudahan buat next term kita bisa menghadapi masalah-masalah yang menanti kita (?) dan bisa menyelesaikannya dengan baik. Amin.

P.S: buat kalian yang ada di wilayah Jember dan sekitarnya, meskipun bukan mahasiswa UNEJ, boleh kok ikut exchange…

P.P.S : sekarang juga lagi ada pendaftaran buat kepengurusannya kok… ada yang minat?

P.P.P.S : kalo mau tanya-tanya, follow akun AIESEC UNEJ yah (malah promo) (biarkan)

insta3.jpg

hehe… hehe… See You Soon!

3 thoughts on “[C’est La Vie] AIESECer

  1. Tau ngga gimana reaksiku saat baca post ini di tengah-tengah?
    Aku langsung teriak “Oh My God, Oh, WHAT??? Ya ampun”
    Serius kayak gitu. Soalnya aku baca ada kata-kata Unej. Kita kuliah di kampus yang samaa😀
    Aku harap kamu masih inget aku ya, jadi mungkin kita bisa meetup (duh ngga sabar). But kalo kamu udah lupa… Ya udah segini aja :_D

What Do You Think About it?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s