[C’est La Vie] Langkah Baru


 

Iya…. setelah sekian lama akhirnya bisa nge-blog lagi. duh, maaf opening postingan selalu kalimat yang intinya sama: rasa seneng karena akhirnya bisa nge-blog lagi, nge-post curhatan lagi. jujur nih, aku tahu ada kalian yang mau baca setiap curhatan aku, mau nge-like atau enggak, itu udah luar biasa seneng rasanya kalo liat stat naik. Soalnya kalian langganan blogku kan bukan karena pengen baca curhatan abal ya, pastinya kan kalian pengen baca ceritaku (yang belakangan ini aku protect hoho…)

Tapi aku gak punya ide sih. Maksudku, belakangan ini.

Yang aku pengen dari kemaren-kemaren sebenarnya curhat ke kalian. Liat nama kalian di komen box di setiap postingan c’est la vie itu senengggg banget. Beberapa ikut curhat ke aku, ada yang kasih semangat, itu bikin aku gak merasa sendiri di dunia ini. Oke, aku masih punya orang tua, dua adek, temen-temen di real life. Tapi di dunia nyata, pasti masih ada rasa canggung ketika kita mau curhat. Bahkan ke sahabat. Gak semua orang ngerti apa yang aku ucapkan, jadi lebih baik ditulis lewat blog meskipun kadang juga gak puas sih. Ini Cuma tulisan, gitu.

Tapi kalo kita curhat lewat tulisan, pasti ada rasa puas tersendiri. Kita gak repot-repot mikirin lawan bicara kita bakal eneg apa enggak sama curhatan kita. Kalo kalian curhat lewat tulisan, orang yang pengertian bakal baca sampe selesai. Kalo enggak suka, ya close tab. So simple.

Oke, udah opening aja agak nge-galau, apalagi nanti ya. Ya silahkan close tab, sampe sini. Tapi aku berharap, banyak orang yang setidaknya baca sampe akhir. Setidaknya ada yang nge-like. Setidaknya ada yang komen.

(Dan, hei… aku udah ganti tema yang readable banget lho supaya kalian nyaman bacanya. Dari segi font dan warna background, jadi aku harap kalian mau baca ya…)

.

.

.

Di antara kalian mungkin ada yang baca curhatan aku sebelumnya yang try again. Well… I DID IT!!! THANKS TO ALLAH, I DID IT!!

Iya… jelas ada rasa kecewa. Pasti. Lolos di pilihan kedua pada awalnya nyakitin (bahkan sampai sekarang masih ada sedikit rasa kecewa). Pengumuman SBMPTN di sore hari itu benar-benar dramatis (enggak sih, anggap aja mengharukan).

Pas itu kan lagi puasa ya, tanggal 9 juli. Abah yang kerja di luar kota pulang pas tanggal 8 malem. Sahur di rumah. Paginya abah udah neror, semacam,

“Mbak, udah keluar pengumumannya? Biasanya kalo di internet kan jam 12 malem udah keluar.”

“Belum, Bah.” Aku jawabnya sok cool dan gak peduli gitu. Padahal jantung udah kayak mau lepas saking deg-degan. Kayaknya jatah sahur kekuras abis Cuma gara-gara detak jantung yang gak bisa dikontrol. Asem emang.

“Jam 5 sore kok,” aku jawab lagi. jaga-jaga barangkali Abah neror setiap satu jam sekali.

Menjelang maghrib itu kan aku main laptop ya. Meskipun modem kepasang, meskipun line aku nyala dan berkali-kali bunyi, meskipun aku buka twitter yang isinya “duh… deg-degan nih nunggu pengumuman…” aku milih main Feeding Frenzy 2, minjem mouse-nya ibu. Denger suaranya dek Iqbal ketawa gara-gara ikanku kemakan ikan yang lebih gede lumayan ngurangi grogi lah. Tapi Abah tiba-tiba duduk di sampingku.

“Itu lho Mbak, udah jam 5.”

“Masih kurang 20 menit itu lho bah, di website-nya.” Kan di website sbm kayak ada countdown-nya gitu lho. Ah, jadi grogi lagi. nyawaku nyampek ilang berkali-kali.

Pas udah bisa, Alhamdulillah, website-nya crack terus. Aku sih takut ya, liat pengumuman SBMPTN kalo ada Abah di sampingku. Iya kalo lolos, kalo enggak?

Untungnya nyampek adzan maghrib, website-nya masih crack. Jadi kami sekeluarga buka bareng kan. Tapi aku kasihan sama Abah. Biasanya Abah kalo buka langsung pake nasi komplit sama lauknya. Satu piring. Lah itu Abah makannya satu mangkok kecil, itu aja nggak habis.

Sementara Ibu, Ibu sih agak santai orangnya. Gak tahu dalemnya sih. Soalnya secara sikap, ibu itu 11-12 sama aku. Pinter banget nyembunyiin perasaan. Dalemnya sih grogi, luarnya cuek bebek. Pas itu, Ibu Cuma doa,

“Ya Allah, kuatkanlah kami apapun jawaban atas penantian kami. Semoga apa yang Engkau berikan adalah yang terbaik bagi putri kami.”

Untung pas itu aku udah selesai makan, kalo enggak, makananku mubadzir karena aku lebih milih nangis di pelukan ibu daripada ngabisin makanan.

Setelah selesai sholat dan adzan isya’ kedengeran pun, website masih nge-crack. Terus aku mengalihkan perhatian Abah nih, begini,

“Abah gak sholat tarawih nih?”

Maksudnya nanti aku liat pengumuman bareng adekku yang masih SMA aja. Kalo misalkan gak lolos kan, aku bisa nangis di pelukan adek. Gimanapun kan kami seumuran, meskipun sering terjadi catfight tapi kami sering juga ngerti satu sama lain, saling support. Dan, kalo diinget-inget, selama ini yang bisa nenangin aku ya Cuma dia (maksudnya, kalo ada dia aku tengsin gitu mau nangis. Kan aku kakaknya, kok aku lebih lemah dari dia sih, dikit-dikit nangis, dikit-dikit nangis). Tapi malam itu pengennya aku memang a shoulder to cry on. Aku gak tega kalo harus nangis di depan orang tua (yah kan tak terhitung aku buat mereka nangis karena aku gak pernah nurut sama mereka), tapi aku tega nangis di depan adek aku.

Jadi rencanaku, orang tuaku sholat tarawih. Pas mereka sholat tarawih, aku liat pengumuman bareng adek. Kalo gak keterima, aku bisa nangis sampe sholat tarawih selesai, pas orang tua pulang aku udah puas nangis.

Tapi, tahu Abah bilang gimana?

“Nggak!! Perut Abah sakit nungguin pengumuman!!”

Jadi aku gak berkutik. Abah emang selalu gitu sih, setiap ada pengumuman yang bersangkutan dengan masa depan anaknya, Abah adalah orang pertama yang perutnya mules bahkan 24 jam setelah pengumuman diumumkan. Mau baik atau buruk.

Jadi aku terus-terusan main Feeding Frenzy 2 (oh, ngomong-ngomong si Iqbal terus nemenin aku pas main game, sementara si adek cantik malah ketawa-ketiwi di laptop Ayah gara-gara nonton Roommate. Ini mana yang anak SMA mana yang masih umur 3 tahun?).

Terus pas aku noleh, Abah tidur. Capek nungguin mungkin. Aku langsung cari kesempatan.

Aku buka website pengumuman SBMPTN masih crack, abis gitu aku coba web resminya SBMPTN, eh kena. Agak kampret emang.

Abis gitu aku masukin nomor peserta, ternyata ada pengumuman semacam,

“Selamat atas keberhasilan anda. Anda lolos di UNEJ – SOSIOLOGI.”

Deg!

Awalnya aku speechless, tapi abis gitu aku bangunin Abah. Aku Cuma megang lengannya Abah. Pas Abah bangun, aku nunjuk ke layar.

“Lolos Nak??!!! Alhamdulillah!!”

Terus cipika-cipiki. Iqbal ketawa gak jelas. Entah karena dia lihat wajah Abah yang gembira, liat wajahku yang datar, atau karena dia tahu kita dapet kabar gembira?

Terus Abah lari ke belakang, teriak-teriak gitu ke Ayin (adekku cewek), “Mbakmu lolos Nak!!”

“Mbak Ayik lolos, Bah??!!”

Aku denger dia lari ke ruang tengah, aku nyusul dia. Dia tersenyum cerah, kedua tangannya terbuka lebar. Terus aku meluk dia. Aku nangis betewe.

“Selamat ya Mbak.”

Aku ngangguk. “Makasih Cin…”

“Sastra… Inggris… UGM??”

Aku diam sebentar, terus jawab. “Enggak, Dek. Sosiologi UNEJ.”

“Oh… Alhamdulillah…” dia nepuk-nepuk punggung aku. Aku emang gak bilang ke dia kalau aku kecewa, tapi jelas-jelas dia ngerti. Kita pengen banget keterima di pilihan pertama dan ternyata lolos di pilihan kedua, dia tahu rasanya. Aku meluk dia tambah erat, dia balas meluk erat. Aku nyium pipinya, dia bales nyium pipiku.

Dia akhirnya nangis, tapi dia masih bisa menguatkan hati aku. Dia berbisik, “Alhamdulillah ya Mbak… Lolos…”

Dia gak bilang “Yang penting lolos”. Jelas-jelas dia tahu ucapan itu lebih heartbreaking. Sebaliknya dia bilang “Alhamdulillah, lolos,” mengajarkan aku untuk bersyukur apapun kondisinya.

Menyadarkan aku kalau Tuhan punya 3 opsi bagi setiap permohonan kita. Mengabulkan, menunda, mengganti. Di kasus ini, pasti masuk kategori mengganti.

Aku ngelepas pelukannya. Dia masih tersenyum lebar ke aku, terus-terusan bilang ‘selamat ya Mbak’… dan terus-terusan bilang ‘wih… berarti enak dong kalo aku ada lomba di Jember, nginep di kosan Mbak Ayik aja’.

Pas Ibu pulang, Abah langsung teriak, “Mbak Ayik lolos Bu…”

“Lolos? Alhamdulillah… di mana Nduk?”

“Di UNEJ bu…” aku jawab gitu.

“Alhamdulillah…”

Lagi-lagi cipika-cipiki.

Terus aku sadar sih, saat doa kita terkabulkan, itu pasti doa orang tua kita yang terkabul. Terlebih doa Ibu. Bisa jadi orang tua aku mendoakan aku gak jauh-jauh dari mereka, meskipun di luar mereka sangat mendukung kalo aku lolos ke UGM. Liat ekspresi Abah-Ibu saat pengumuman itu udah menggambarkan apa yang mereka inginkan. Bener. Coba kalo aku lolos ke UGM, mungkin lain ceritanya.

Sebenernya ada banyak pertanda sih, yang mengarah ke situ. Fakta bahwa aku bakal ke UNEJ. Pertama, Bulek Lutfi bilang, “Bulek sih, pinginnya kamu gak usah jauh-jauh. Di UNEJ aja.”

Terus, Istrinya temennya Abah juga bilang, “Dilihat dari jurusan yang kamu pilih nih, pasti kamu lolos ke UNEJ.”

Bahkan Bulek Novi SMS gini, “Inget Nduk, Allah gak memberikan apa yang kita inginkan, tapi apa yang kita butuhkan.”

Kalau masalah keinginan nih, udah jelas aku pengen masuk UGM. Bukan berarti aku memandang rendah UNEJ, sama sekali enggak. Toh prinsipku sama dari dulu: sekolah dimanapun kalo niat pasti diridhoi Allah dan dapet barokahNya. Di Universitas Merauke sekalipun.

Cuma aku pengen aja di UGM. Aku suka banget suasana di Yogya, yang, menurut aku nyeni banget. Tapi ya… begitulah. Ini sudah jalan yang paling pas buat aku.

Kadang kalau ingat hari-hari menuju SBMPTN nih, rasanya mengharukan banget. Abah kerja di luar kota, Ibu ngajar sekaligus ngerangkap jadi Wakil Kurikulum, Adekku cewek sibuk sama organisasi. Jadilah aku bagi waktu antara beresin rumah, jaga adik, sama belajar SBMPTN. Otodidak tanpa les. Aku beli dua jenis buku SBMPTN yang ada pembahasannya itu lho, sebagai ganti les. Orang tua gak punya cukup uang untuk bayar les. Kan les untuk SBMPTN kalo mulainya mendekati hari-H biasanya mahal. Ada yang nyampek 10 juta. Itu uang apa daun?

Iya kalo lolos, kalo enggak?

Toh 10 juta itu setara sama 240 ribu (harga 2 buku yang aku beli buat SBMPTN). Nyatanya aku lolos ‘kan? Passing grade-nya Sosiologi UNEJ juga tinggi kok.

Kadang kalo aku nangis karena was-was (pas gak ada orang di rumah, Cuma ada aku sama Iqbal), biasanya Iqbal bisa ngehibur aku. Gimana ya, anak umur 3 tahun yang belum bisa ngomong itu kok bisa peka gitu, sama perasaan Mbaknya.

Kalo liat aku nangis sambil megang buku SBMPTN, sementara dia asik liat Mickey Mouse Clubhouse di laptopku, dia biasanya noleh ke aku. Biasanya aku pangku dia sambil nonton bareng, tapi kalo kondisinya kayak gitu, dia bakal manggil namaku, kayak gini biasanya,

“Hei… Ayi… Ayi…”

Kalo dia liat aku nangis, dia ngusap-ngusap kepala aku. Terus mukul pelan bahuku. Kadang dia narik tanganku ke dapur.

“Mimik… Mimik…”

Aku ngambil gelas. Pas gelas udah keisi air, bukannya dia minum, dia sodorin ke aku, maksa aku buat minum. Maksudnya buat nenangin aku biar gak stress, kali ya? Yang aku heran, dia diajarin siapa?

Kalo aku udah selesai minum, dia bakal bilang,

“Ah… Inak…” (maksudnya ‘Ah… Enak…’)

Terus aku meluk dia. Biasanya punggungku di elus-elus, terus dia nyium pipiku. Terus dia ngajak main game.

Dia sering banget bikin aku naik darah, tapi kok kalo aku lagi sedih, dia bisa care gitu? Anak siapa sih dia? (lho?)

Kalo dia udah 5 tahun mungkin aku bisa paham. Tapi dia masih 3 tahun lho… bahkan dia belum bisa ngomong (salah satu kelebihan dia adalah, ingatannya kuat banget. Kapan-kapan deh aku curhat tentang adek-adekku).

Sehari sebelum tes, pas itu aku mau berangkat ke Jember, nginep di rumah temannya Abah biar gak terlambat pas tes.

Ibu meluk aku. “Ibu doakan lancar ya nduk… Maafin ibu ya… bukannya ngelesin kamu, ibu malah minta kamu bantuin jaga dedek.”

Hati siapa yang gak ancur denger kalimat itu? Aku udah buat ibu merasa bersalah karena satu hal yang sama sekali gak memberi kerugian bagi aku. Pas itu aku doa, “Mudah-mudahan aku lolos. Nggak pa-pa udah aku lolos pilihan ke berapapun, yang penting aku nggak buat ibu merasa bersalah lagi.”

Pas mau tes-nya, Abah nemenin aku keliling Faperta buat nyari ruangan. Nomor 31. Setelah ketemu ruangannya, dan kebetulan belum mulai tes-nya, aku sama Abah balik ke mobil. Abah tidur, aku belajar. Cuma highlight doang sih, Cuma sekedar apalan rumus sama beberapa istilah Geografi. Pas udah hampir masuk, aku minta Abah untuk nganterin aku ke depan ruangan.

Kesannya manja ya?

Sebenernya alasan utama aku minta Abah nemenin aku ke ruang ujian sih, karena aku lupa ruangannya di mana. Para peserta ngeliatin aku, dengan pandangan mata yang kuanggap begini,

“Nih anak manja banget sih ujian aja minta dianterin sampe ke ruangan segala.”

Tapi pas aku jalan ke ruangan tuh rasa-rasanya kayak berjalan di atas awan. Kakiku limbung. Entah kenapa terasa bingung. Aku butuh pegangan aja.

Terus aku cium tangan Abah. Cium pipi kanan-pipi kiri Abah. Terus masuk ruangan.

Besoknya aku tahu setelah itu Abah sms Ibu,

“Ayik minta dianterin ke ruangan, cium tangan terus cium pipi, rasanya dadaku kayak disodok.”

Ya begitulah Abah. Keras, tapi melankolis.

Selesai tes tuh rasanya… huh… berat banget. Waktu kurang 5 menit tuh bahasa Inggris belum aku jawab di LJK sama sekali. Tanganku bergetar hebat banget, akhirnya aku mencoret sesuai jawaban yang kucoret di lembar soal. Udah gak peduli tuh, mau salah mau bener yang penting keisi. Di antara 15 soal, aku Cuma bisa jawab 8. Matematika? Cuma aku jawab 2, itupun salah satu ragu.

Dan bodohnya aku, aku menghitamkan 3 soal lagi (YANG AKU NGGAK NGERTI JAWABAN YANG BENER APA!!!!) yang ketika aku itung ulang, salah T_T dan Cuma bener satu. Bayangkan aja, 1 benar 4 salah, kan berarti skor-ku 0!!

Nilai mati, man!!!

Pas aku keluar, Abah kondisinya lagi makan.

“Makan dulu, Mbak.”

Ada Ayam Goreng besar tapi nasinya dikit banget. Rasanya gak nafsu makan sih kalo inget matematika. Tangan masih getar pas itu.

“Gimana mbak? Bisa?”

“Bisa lah…” jawabku sok pede.

“Yakin lolos?”

“Yakin lah…” masih sok pede.

Padahal aku berharap besar di TPA sama TKD. Meskipun aku anak IPS, tapi aku Cuma jago di Sosiologi. 3 pelajaran yang lain tuh teorinya bikin pusing, sementara sosiologi kan mengedepankan analisis (menurutku) (sesuai buku panduan SBMPTN yang aku beli). Jadi aku bener-bener pasrah.

Tapi pas megang soalnya… WAW!!! LEBIH MUDAH DARI YANG AKU BAYANGIN, MAN!!!!

Aku yakin lolos, terus inget matematika…

Entahlah….

Tapi semua rasa was-was itu terbayar sudah lah.

Tapi itu bukan akhir ‘kan? Masih permulaan dari semua cerita hidup (tsah) (berasa nulis cerpen).

Sekarang, aku Mahasiswa UNEJ.

Aku jauh dari orang tua. Aku dituntut untuk bisa mandiri.

Terima kasih buat semua orang yang turut mendoakanku… semoga Tuhan memberikan yang terbaik untuk kita… Amin…

P.S : nih… si adek yang ngangenin =)

ibal

One thought on “[C’est La Vie] Langkah Baru

  1. Duh, kak. Aku bacanya nyes gitu ya. Yah, bener juga sih kalo Allah memberikan yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan. Jadi inget waktu awal masuk SMK dulu. Tadinya aku mau masuk SMKN 27 jurusan Pariwisata, cuma ya biayanya itu soalnya tour mulu. Jadilah aku ikutin orang tua masuk SMKN 23 jurusan Akuntansi, tapi aku Alhamdulillah gak ada masalah di sekolahku itu. Maaf kak curhat di sini. Sukses, ya, kak🙂

What Do You Think About it?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s