Ketika Sasa Menulis #2


tumblr_m9eno7y2bM1qaobbko1_500

Halo semua readerss… eaaa… aku bener-bener udah lama nge-curcol ke kalian ya. Postingan pertama yang soal sasa menulis itu mbahas apa? aku juga lupa… nanti deh aku ubek-ubek blog sendiri biar inget bahas apa.

Kali ini kita sharing ya, soalnya belakangan ini aku butuh tempat curhat soal blog, soal fanfic yang aku publish juga, jadi kan gak mungkin sharing sama keluarga yang gak begitu ngerti, nantinya malah gaje bin gak nyambung -_-

Jangan pikir aku bahas siders ya di sini, toh aku udah tahan sama keberadaan siders haghag… maka dari itu kan aku memutuskan untuk gak ngarang fic ber-chapter lagi, soalnya para siders itu gak komen kalo baca fic ber-chapter.. tapi komennya pas udah lama banget fic chapter itu gak lanjut. Minimal 3-4 bulan gak lanjut pasti mereka udah pada nagih

“thor ini mana lanjutannya? Sayang lho kalo gak dilanjutin”

Dan komen itu pertanda apa? ya pertanda kalo mereka cuma pengen nikmatin ceritanya tanpa pengen kasih semangat ke penuisnya iya gak sih? Logikanya nih, mereka kan bisa kasih komen, tapi cuma pas butuh (dalam artian penasaran sama cerita selanjutnya). Kalo gak ya enggak, haha…. makanya aku memutuskan untuk mengakhiri fic-fic unfinished semacam Open Your Mind, LITGF, sama fic-fic lain. Maaf😄 mendingan buat novel terus dikirimkan ke penerbit ‘kan? Biasanya ada penerbit yang baik hati yang mau nge-review kesalahan dan kekurangan sebuah karya. Daripada publish cerita panjang tapi gak ada yang mengapresiasi? Kan rugi sendiri ^_^

Tapi kalo Oneshot series masih terus lanjut (ini ngapain bahas siders padahal bukan itu tujuannya)

Oke lah… yang mau aku bahas kali ini ya kalian-kalian yang baca curcolan ini (walau gak yakin),  kalian-kalian yang pernah baca fic aku. Belakangan aku sering dapet komen yang lucu, yang sebenernya harus kuabaikan tapi malah aku pikirkan nyampek kadang masuk ke mimpi 2-3 hari berturut-turut -_- geli sendiri aku-nya… tapi gimana ya? Aku pernah baca di beberapa sumber, tipikal golongan darah A itu ya pemikir, bahkan hal sepele aja dipikir terlalu jauh…

Iya sih aku akui golongan darahku A dan kadang aku emang alay dalam mikirin satu hal. Ya pokoknya terlalu berlebihan lah… entahlah sebenernya aku juga punya sedikit sifat B yang kadang ceplas-ceplos nan cuek, apa karena golongan darah dari ibu A dari ayah B ya? Entahlah (dan kemelencengan akan terus berlanjut).

Ini bukan berarti postingan pengungkapan amarah apa gimana, sekali lagi ini cuma sharing. Curcol. Gak lebih. Tapi maaf kalo ada yang kesinggung, ini aku bener-bener gak bermaksud nyindir apa gimana….

Eh betewe ini kan blogku sendiri ya, kan berarti suka-suka aku mau nulis apa gak usah takut kali. Tuh kan belum apa-apa aku udah takut duluan -_-“

  1. Dulu pernah ada yang komen kalo gaya tulisanku tuh monoton, terpaku sama SPOK terus jadi bosenin. Nah itu aku ngegalau di twitter ‘kan? Ya pokoknya apdet status gitu lah, ternyata ada sesama scriptwriter IFK juga yang pernah dapet komen serupa (kejadiannya tuh di IFK). Nah, setelah aku nge-stalk, orang itu ternyata emang pecinta diksi berat (menurutku). Soalnya dia juga komen di fic lain yang diksinya lumayan bukan aku banget (dalam artian bagus banget nyampek-nyampek aku gak ngerti maksudnya -_-) tapi emang bagus banget… dia komennya normal-normal aja tuh, gak begitu pedes. Ya udah abis gitu masalah selesai (tapi gondoknya berhari-hari)
  2. Di fic “Antara Kamu dan Kentang” banyak yang kejebak sama judul. Maaf buat yang kejebak, tapi yang pasti pas itu aku gak dapet ide apa-apa soal judul haghag😄 banyak yang ngira itu komedi, padahal angst. Dan yang pertama komen di fic itu bilang
    “ini lucu banget thor
    kan ya gimana ya? Antara speechless sama pengen ngakak. Masalahnya dia itu di first spot komennya, jadi aku mikirnya udah terlalu jauh yang kayak
    aduh ini angst nya gagal ya?”, “kok gak bikin haru-biru sih? Ini emang failed apa gimana?”
    tapi aku udah agak tenang begitu komentar ke dua dan ke tiga muncul.. itu udah menghela napas lega. Setidaknya mereka tersentuh lah, walau gak nyampek nangis juga. Terus aku ngambil kesimpulan, itu si komentator pertama itu cuma baca judul doang apa mungkin gak baca endingnya, ato mungkin cuma baca beberapa kalimat, jadinya ya udah kesannya lucu.
  3. Di fic Voodoo Doll, pernah ada yang komen “kata temenku ini bagus dan aku baca.. ternyata banyak darah dimana-mana -_- temenku tahu aku gak suka darah jadi dia bilang ini bagus”
    itu kalo kalian jadi aku sakit gak? Sakit. -_- sejak saat itu kalo ngarang thriller aku wanti-wanti “kalo gak berani sama darah jangan baca ya”. Terus Rating-nya PG 17. Aku pikir, karena sekarang aku udah 17 tahun dan berani sama darah (tapi gak berani liat secara langsung) ya udah ratingnya pas. Tapi kadang masih aja ada anak yang belum 17 tahun baca, terus gak tahan, terus komen gak enak -_- ya yang pasti itu bukan salahku, aku udah kasih warning -___- mungkin semua bakal aku naikin jadi PG 19 lain waktu.

Intinya mah aku tuh orangnya terbuka sama berbagai macam komen, pokoknya komen itu membangun. Kritiknya juga yang membangun meskipun pedes, pasti bakal aku terima kok. Banyak temen yang secara langsung komen pedes pas di sekolah, ya aku terima aja. Kakak-kakak dan adik-adik IFK juga udah banyak bantu aku kok, jadi kalo kalian liat gaya bahasaku kan udah beda dari dulu nyampek sekarang. Cuma, sekali lagi aku tekankan, aku gak suka kalo yang dikomentari itu “HAK-HAK IMAJINATIFNYA SI PENULIS” (sengaja di kapital biar baca).

Mungkin soal karakter, ya kan kita gak pernah tahu karakter asli para idol kita, jadi ya udah pas bikin fic sering banget aku OOC. Ide mainstream, yah mungkin para readers udah agak bosen sama ide-ide yang semacam ‘benci jadi cinta’, ‘sahabat jadi cinta’, ya pokoknya yang sering dipake buat tema satu karya fiksi lah. Terus mereka bakal komen ya yang intinya fic itu mainstream tanpa ngasih saran atau apapun. Itu menurut aku udah gak menghargai karya si penulis. Kan udah bisa ditebak toh, entah dari judul entah dari setengah ceritanya kalo mainstream. Kalo gak suka ya udah tinggalin aja, nyari fic yang lebih gak mainstream. Beres udah masalah. Aku sendiri kalo baca fic yang aku gak suka alurnya ya udah, cari yang lain. Itu gak menyakiti si penulis kok, aku yakin si penulis malah lebih suka kalian jadi siders daripada komen tapi gak ngasih saran untuk kebaikan si penulis (ini salah satu masalah kenapa aku udah biasa sama kehadiran siders).

Dan menurut kalian yang suka nulis (mau fiksi mau non-fiksi): nulis itu apa sih? Cuma sekedar kesenangan, Cuma hobi, apa mungkin malah passion yang kalian pikir itu adalah pelengkapan hidup kalian, yang kalo kalian gak nulis itu kayaknya hidup kalian gak lengkap?

Aku sih yang ketiga. Soalnya aku suka berkhayal.

Mungkin kalian pikir itu alasan paling absurd, tapi itu alasan paling serius dan paling pas bagi aku. Kenapa? Aku pikir itu karunia dari Tuhan Yang Maha Kuasa yang gak semua orang bisa mendapatkannya dengan mudah. Salah satu caraku bersyukur adalah: ya menulis apa yang ada di otakku, menulis inspirasi yang jelas-jelas tumpah ruah di otak. Menulis segala macam “fantasi” yang gak semua orang bisa mendapatkan fantasi itu.

Aku masih inget banget, dulu pas kelas 3 SMP, aku bener-bener niat untuk fokus UN, tapi gagal. Seminggu sebelum UN, bukannya belajar giat, aku malah belajar + ngarang cerpen buat lomba. Aku tuh tipe orang yang gak begitu peduli sama nilai akademik, tapi begitu nemu passion, sebisa mungkin aku harus ngejar itu.

Iya itu juga yang bikin nilai UN-ku jeblok-sejeblok-jebloknya, nyampek dijelek-jelekin temen-temen haha… aku percaya kok aku percaya, aku nggak salah dalam nentuin keputusan. Toh kita dari kecil juga harus berusaha menentukan pilihan, iya kan? (bahkan aku gak peduli waktu dimarahin ortu. Nakal emang).

Bisa dibilang, kejadian itu karena—sekali lagi—fantasi yang entah kenapa selalu datang di saat aku membutuhkannya. Lho, jadi pas mau UN SMP kamu butuh fantasi? Iya. Soalnya apa? penghilang stress-ku itu ya imajinasi. Fantasi alam bawah sadar.

Iya semakin kesini kalian mungkin nganggep aku gila, tapi aku gak peduli apa yang kalian pikirkan tentang aku😄 toh kan ibarat kata, aku cuma pengen cerita ke kalian, dan kalian jadi pendengar atau pembaca yang baik. That’s what i need😄

Jadi, fantasi selalu datang membantuku keluar dari masalah. Setidaknya tuh, aku yang selalu memikirkan segala hal dengan sangat berlebihan tuh jadi “agak terkontrol” kalo udah nulis. Kayaknya dunia berpihak padaku gitu ketika aku nulis… terus semuanya berjalan dengan lancar sesuai keinginan gitu :”D awalnya aku pikir dunia membenci dan memusuhiku yang hina ini /eaaaa/ tapi kalo udah nulis, semuanya terasa mendingan.

 

Bisa dibilang, setiap karya sastra maupun seni itu fantasi-nya masing-masing orang. Percaya apa enggak, kalian yang nulis fiksi pasti bisa nulis seolah-olah apa yang kalian tulis itu pernah terjadi, padahal enggak. Itu yang namanya feeling yang tercipta karena fantasi. Karena kadang, kita nganggap fantasi yang ada di khayalan kita nyata. Kita nulis tentang keluarga, pas bacanya terasa kehangatan keluarga tuh dapet banget. Nulis soal sekolah, kerasa banget kalo masa-masa sekolah itu menyenangkan banget.

Fantasi itu gak pernah jauh dari karya sastra dan seni. Itu yang bisa aku simpulkan setelah nyari di artikata.com tentang definisi Fantasi:

1 gambar (bayangan) dl angan-angan; khayalan: cerita itu berdasarkan — , bukan kejadian yg sebenarnya; 2 daya untuk menciptakan sesuatu dl angan-angan: pengarang harus kuat — nya; 3 hiasan tiruan: gaun itu diberi kancing dan saku –;
biologis bayangan secara biologi: krn — biologis itu, keinginan untuk melakukan eksplorasi thd wilayah yg masih menyimpan misteri ilmu pengetahuan tsb makin meningkat;
ber·fan·ta·si v berangan-angan; berkhayal: anak-anak hendaknya dilatih agar pandai ~ dng memberi mereka buku-buku bacaan yg dapat menunjang pengembangan daya khayal mereka;
mem·fan·ta·si·kan v mengangan-angankan; mengkhayalkan

Tuh… percaya kan? Fantasi itu erat kaitannya dengan kehidupan penulis, cuma zona aman masing-masing penulis beda. Misal, aku sering berkhayal soal fantasi dan pembunuhan, cerita serem juga misalnya. Nah, berarti fantasiku ya bergerak di situ, semakin lama akan semakin lebar dan semakin kuat. Ada juga yang zona amannya di real life, kehidupan keluarga misalkan, ya udah semakin lama akan semakin berkembang ya di genre itu.

Tapi aku tipe orang yang suka eksplor di segala genre, tapi belakangan paling suka fantasi sama thriller. So pasti, denger lagu apapun, dapet prompter apapun, kadang larinya ke thriller. Sah aja kan? Selama ini, prinsip nulis yang selalu aku pegang teguh adalah:

“Tulis apa saja yang ada di pikiranmu dan jangan batasi jagad khayalmu”

Iya, makanya kadang kalo udah kelewat kejam ya kejam😄 yang baru ini semi-surrealism kan? Aku juga punya prinsip lain, yang penting gak nulis soal sex dan gak nyinggung masalah perbedaan agama.

Aku dulu juga pernah stalker ke blog-nya kak Lumina, dan motto-nya dia yang paling menginspirasi aku tuh ya “Never Limit Yourself”. Jangan batasi dirimu. Manusia itu semakin hari semakin berkembang, apalagi idenya yang didapat setelah melewati pahit manisnya hidup.

Iya, aku sok dewasa ya? Masalahnya pas masih SMP dulu aku dipaksa keadaan untuk dewasa sih /eaaa /OOT lagi kan?

Kebetulan, aku tuh lahir dan besar di lingkungan orang-orang yang berbakat sastra dan seni. Kalaupun gak berbakat tentang kedua itu, kebanyakan dari mereka “mampu menghargai” setiap karya dan seni. Bisa dibilang, aku nulis itu bakat dari Ayah, melukis juga dari Ayah sama Ibu. Setiap kali aku nulis, Ayah selalu bilang “tulis aja lah mbak, gak usah ada yang disembunyikan. Hasil pikiran manusia itu untuk dikembangkan dan ditunjukkan, bukan untuk dipendam.”

Ayah juga yang bilang, kalo imajinasi sama fantasi itu karunia Tuhan. Itu berlaku di semua aspek, termasuk sastra dan seni. Semua yang ada di kehidupan itu gak ada yang bisa pisah sama imajinasi sama fantasi. Dan semua itu bermakna. Percaya apa enggak, lukisan abstrak para pelukis itu biasanya lebih mahal daripada lukisan realis, karena apa? Ya maknanya yang bahkan jauh lebih dalam daripada lukisan realis.

Kalo dinalar kan gitu. Misal, lukisan pegunungan kan bagus, tapi ya udah maknanya itu lukisan pemandangan. Kalo lukisan abstrak, meskipun kita gak tahu maknanya, tapi lukisan itu tuh curahan hati si pelukis. Dan orang-orang yang berani melelang harga lukisan itu dengan harga selangit (dalam artian tinggi beudz) itu adalah orang-orang yang bener-bener bisa baca maksud si pelukis. Gak hanya seniman kok yang bisa memahami lukisan abstrak, kadang orang awam bisa ngerti maksud tersirat dari si penulis, tapi yang pengamat seni malah butuh waktu berjam-jam buat mahaminnya. Tergantung.

Sama kayak lukisan, sastra itu juga ada yang abstrak. Aku pernah baca salah satu buku di perpus sekolah, itu terbitan lama sekitar tahun 80-90an mungkin, aku agak lupa juga -_- pokoknya itu buku khusus pendidikan yang selalu ada cap “Milik Negara, tidak diperjual belikan”.

Judulnya itu kalo gak salah “mengenal berbagai macam sastra” (ini gak yakin juga tolong). Yang dibahas di buku itu cerpen dari berbagai macam genre. Ya emang yang paling simpel dari karya sastra kan emang cerpen modern ‘kan? Nah, di sana ada banyak cerpen lama dan ada deskripsi dari berbagai genre. Deskripsinya panjang-panjang boo… kira-kira ada 3-4 halaman. Paling dikit 2 halaman.

Dan kalian tahu… aku agak shock pas baca, ternyata ada genre karya sastra “absurdisme”

Oh… kan aku penasaran tuh kamsutnya apa. aku baca deh, jeli. (betewe aku gak punya kartu perpus jadi aku baca buku itu sehari selesai. Untung aja hari itu banyak jam kosong jadi bisa tuntas dan gak penasaran lagi).

Pokoknya itu tuh karya sastra yang menceritakan satu cuplikan kehidupan yang mungkin terjadi di dunia nyata tapi aneh. Aduh, ngerti gak ya maksudnya? Pokoknya contoh cerpennya itu, aku lupa judul sama nama penulisnya, makanya aku tulis sinopsisnya deh:

Jadi di sebuah kantor tuh ada telepon berdering. Nah masing-masing karyawan di sana tuh cuek, tapi lama-kelamaan telepon itu gak berenti-berenti juga (jangan anggap ini horror nyampek sini. Udah aku bilang ini genre absurdisme). Terus para karyawan di sana berkoar-koar:

“angkat dong telponnya, kasian dari tadi gak diangkat.”

Tapi semua berdalih punya kesibukan masing-masing. Begitu seterusnya. Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, bulan berganti tahun, tahun berganti abad (nahlo), pokoknya kantor itu bangkrut, jadi bangunan mereka terbengkalai. Tapi telepon itu tetep aja bunyi. Bahkan sampe berabad-abad terlewati, gedung itu jadi bukit karena tertimbun banyak partikel alam (?).

Akhirnya, setelah beratus tahun lamanya, ada seorang penjelajah ngelewatin bukit itu, terus dia denger bunyi telepon itu. Dia bisa nemuin telepon itu (digaris bawahi, telepon bukan handphone. Intinya kan butuh kabel, bayar perbulan dan semacamnya ‘kan?) dan ngangkat. Akhirnya ada yang nyerocos:

“Aduh gimana sih? Saya ini udah telepon dari lama, dulu awalnya kakek buyut saya telepon, terus kakek buyut saya meninggal, akhirnya kakek melanjutkan telepon. Kakek mati juga terus ayah saya yang menggantikan. Udah lama banget Ayah saya meninggal terus saya gantikan. Saya sendiri juga sudah mau meninggal baru ada yang ngangkat telepon. Saya cuma mau tanya, kesejahteraan kami sebagai rakyat tuh bagaimana? Kami sudah terlalu sering diberi janji, tapi janji-janji itu belum ada realisasinya nyampek sekarang. Saya Cuma mau memastikan, bahwa aparat pemerintahan itu bekerja dengan baik jadi saya bisa meninggal….”

Tut tut. Sama si penjelajah di tutup, abis gitu dia pergi dan merinding, mikir kalo yang telepon itu hantu. Pas si penjelajah pergi dari bukit, telepon itu berdering lagi.

terus? The End.

Absurd ‘kan? Iya absurd. Yang mungkin terjadi di dunia nyata itu kan telepon berdering, tapi yang aneh dan gak mungkin itu ya seumur hidup bahkan sampe beratus tahun telepon berdering gak jelas gitu.

Dan aku cukup terkesan sama karya itu. Bisa dibilang, fic-ku yang baru itu masuk genre absurd. Udah saling membunuh tapi gak mati-mati /eaaaaa/ /ceritanya promo/

Dan di buku itu ada genre surrealis juga lho. Awalnya aku pikir genre surrealis sama genre absurdisme itu sama, ternyata definisinya beda dan contoh cerpennya juga beda. Seingatku ada 43 genre fiksi modern kok di buku itu, silahkan cari. =) mungkin lain kali aku bakal baca buku itu lagi dan bakal aku catet definisi dan contohnya, nanti kita sharing bareng lagi.

oke balik ke topik awal. soal komen.

Kadang rada jengkel juga sama mereka-mereka yang baca fic aku tanpa baca keterangan atau author note dengan lebih detail. Bukannya sombong apa gimana, tapi yang namana penulis itu pasti bisa merasakan, komentator yang baca fic-nya dari awal nyampek akhir tanpa melewatkan satu katapun, sama komentator yang cuma baca sekilas terus komen. Kami bisa merasakannya kok.. yakin deh readers :” Kami juga bisa tahu komentator yang bener-bener nge-feel pas bacanya sama komentator yang gak merasakan apa-apa pas bacanya. Jadi, ya tolong hargailah kami para penulis ini, kalo kalian gak suka karya kami dan gak ada niatan untuk kasih kritik-saran, gak pa-pa kalian jadi siders. Kalo kalian gak suka tapi ada niatan untuk kasih kritik-saran yang membangun (warning: JANGAN GANGGU WILAYAH IMAJINASI PARA PENULIS) ya monggo kasih komen yang pedes juga gak pa-pa kok. Kami malah seneng, berarti ada yang mengerti karya kami. Kalo kalian suka karya kami ya silahkan memberi komen yang membangun.. toh kami para penulis itu pasti punya salah juga, gak sempurna juga.

Dan ya pokoknya itu lah.. jangan ganggu imajinasi kami yang menyeruak hingga ke partikel sel-sel otak kami yang menjadi warna bagi hidup kami /hassseeekkk/

betewe aku sudah meracau cukup panjang ya? maaf ya readers.. aku sadar sebagai seorang penulis kadang aku mengecewakan kalian :” dan sebentar lagi aku kelas tiga, mungkin aku bakal timbul tenggelam lagi dalam menghasilkan karya, tapi terus dukung aku ya :”) aku di sini bakal terus berusaha memuaskan kalian dengan ngarang berbagai genre, jadi aku bisa dapet banyak pembaca dari berbagai macam selera yang berbeda. oh, aku juga bisa ngasih warna tersendiri bagi pembaca setiaku yang mau baca karyaku tanpa ngeliat cast yang aku pake… aku seneng banget punya kalian :”D

dan buat kalian yang awalnya suka karyaku karena aku ngarang pake EXO, gak pa-pa kok kalian nge-unfoll blog ini, atau nge-unfoll twitter. gak pa-pa. ada banyak hal yang gak bisa aku jelaskan ke kalian, yang pasti terima kasih banget, kalian yang buat aku semangat berkarya selama ini.

dan teruntuk keluargaku di IFK, makasih buat semuanyaaa… makasih udah mau nampung karyaku yang terkadang gak jelas sama kayak orangnya😄 dan teruntuk kak Amer, makasih udah jadi teman curcolan paling asik di twitter, mumumu :*

 aku punya bonus picture nih dari incidental comics yang beberapa karyanya “aku banget” :

tumblr_n2y0mnd8Si1qmoni4o1_500

tumblr_n5klq2c2CC1qmoni4o1_500

tumblr_n2y0mnd8Si1qmoni4o2_500

6 thoughts on “Ketika Sasa Menulis #2

  1. Hello, Kak Sasa~

    Masih ingat aku? Dulu aku pernah comment-in Daily Fic Kakak yang judulnya Surat Cinta Untuk Sanghyuk. Sekarang aku balik lagi, karena tertarik dengan judulnya.

    Aku rasa, kita punya kesamaan dari segi perasaan sebagai seorang penulis (catat: mungkin tidak untukku, karena aku masih awam di dunia tulis-menulis). Aku juga pernah mengalami hal yang sama dengan Kakak―nulis fic chapter; sudah sampai chapter 5 tapi enggak aku lanjutin berbulan-bulan. Lalu, beberapa minggu lalu ada yang memberi comment lagi di chapter 5, isinya sama seperti yang kakak bahas: Kok enggak dilanjutin? Padahal bagus, lho. Nah, sebenernya antara seneng dan gelo juga.

    Well, masih soal comment (tapi mungkin out of topic), aku kadang suka jengkel kalau lihat ada yang memberi comment, tapi hanya karena pairingan yang aku pakai. Tapi, kalau yang dipentingkan reader hanya cast-nya, rasanya seperti ‘ceritaku nggak ada bedanya sama cerita mereka yang lebih amatir dari aku’ (gini, aku sering blogwalking dan nemu fic pairingan kesukaanku, tapi soal EYD, tanda baca, dan semacamnya itu semrawut).

    Kelihatannya serakah ya?

    Enggak, maksudku juga bukan kaya gitu. Dulu, aku seneng-seneng saja nulis fic dengan cast yang disukai banyak orang, tapi lama kelamaan rasanya jadi percuma. Kalau dilihat dari segi cast, mau nulis semrawut pun pasti dikasih comment, nah sementara aku yang mulai berpikir cast-hanya-sebagai-pembantu-yang-penting-ceritanya, itu sudah seperti jadi beban tersendiri (yah, aku hanya ingin diapresiasi karena ceritanya, bukan cast-nya. It’s too simple)

    Dan lagi, soal fic rating tinggi punya kakak. Aku sudah pernah baca dan comment, lho―yang Voodoo Doll itu, tapi waktu masih pakai id BaeLyrii😀 aku masih 14 tahun, tapi sah-sah saja buatku baca yang begituan (toh itu thriller, dari dulu aku suka berbau sadis. Tapi jangan kira aku psychopath lho ya XD) it’s okay selama aku masih bisa membedakan apakah cerita itu bisa diterima untuk anak seusiaku atau enggak.

    Soal menulis, aku sebenernya masih kurang ngeh untuk apa aku menulis. Hanya, ketika aku menulis aku seperti mendapatkan sesuatu yang enggak aku dapatkan ketika melakukan hal yang lain. Aku seperti punya duniaku sendiri, dunia yang bisa bikin aku enjoy. Dan soal ide-ide yang aku tuangkan, jujur, aku mungkin rada anti nulis romance -_- di umur segini, otakku masih belum bisa mikir untuk apa aku nulis romance selain buat hiburan. Aku ngerasa passion-ku ada di genre family-friendship (dan kadang horror, sedikit sih XD), dan semua idenya kebanyakan dari yang aku alami di keluarga (jadi, nulis untukku itu semacam curhat :D)

    AHAHA AKU SETUJU SAMA KAK SASA! Ide kadang emang datengnya di saat yang dibutuhkan. Misalnya besok aku mau ulangan, hari ini belajar tapi malah otak jadinya mikir ide cerita😄 (nggak heran, aku pernah baca sekilas otak memang lebih aktif di saat seperti itu) yah, tapi orangtuaku sudah sering memberi nasihat: harus bisa menempatkan mana yang harus diutamakan dan mana yang harus ditunda (semacam skala prioritas kan kalau di ekonomi)

    Kakak, ini betewe kakak lagi bahas soal comment yah? Ini masalahnya aku nimbrung banyak tapi kok kurang nyambung TT_TT yah, mungkin segini saja, karena menurutku ini sudah panjaaang sekali. Intinya, hampir keseluruhan aku setuju. Kalau misalnya kita enggak dapet comment yang begituan, mungkin kita enggak akan strong (ehehe). Diambil positifnya saja. Nggak semua reader mau me-review hal-hal menarik di setiap fic yang mereka baca kan? (ataupun masalah comment-an yang kakak anggep lucu, aku sering berpikir bahwa commenter-nya adalah anak kecil, atau mereka yang hanya membaca sepintas ceritanya karena author-nya yang sudah terkenal atau faktor lain tanpa mereka paham makna ceritanya) Mungkin, mereka menganggap itu saja sudah cukup. So, intinya kakak positive thinking saja dan tetep semangat^^

  2. Hai saaa /lambailambaitangan/

    Oke, baca ini tu gereget banget, karena ada beberapa poin yang kita samaan, termasuk soal golongan
    darah itu /alah/

    Mulai dari soal monoton (sebenarnya mau mulay dari soal siders, tapi kan kamu bilang sdg tdk membahasnya). Karyaku pernah dibilangin monoton juga. Dan rasanya jleb banget. Aku sempet down karena itu dan gak mau nulis untuk bbrp saat dan nanya kesana-kemari ttg arti monoton. Tapi suatu hari, temenku bilang; kamu kan nulis untuk seneng-seneng. Jangan peduli dengan apa kata org dong. Ya, lalu aku berusaha bangkit lagi deh.

    Krn trlalu ngikutin SPOK jadi ngebosenin? What?! Itu gak menjamin loh. Coba bayangkan, apa jadinya kalau SPOK tidak ada. Toni dipelihara kucing gtu /mulaisarap/

    Buat yg ini: Cuma, sekali lagi aku tekankan, aku gak suka kalo yang dikomentari itu “HAK-HAK IMAJINATIFNYA SI PENULIS” (sengaja di kapital biar baca).
    Aku setuju pake bangeeetttzzz

    Mainstream atau gak, gak masalah sih menurutku. Yang penting yg buat happy –> ini sih prinsipku.

    Nulis itu apa sih?

    Dari tiga pilihan itu, aku ambil ketiga-tiganya /serakah/

    Kenapa? Pertama nulis itu emang buat seneng-seneng. Hiburan pribadi la, dengan kata lain. Kedua, aku hobi juga. Lebih-lebih daripada hobiku aku baca. Frekuensi aku ngetik lebih banyak daripada aku baca. Yang ketiga, wah ini juga aku banget. Hidup aku juga gak lengkap kalau ngetik sesuatu. Ada yg hampa gtu /eaaaaaaaaaa/

    Dan aku juga berharap kalau dari kegiatan menulis dan berfantasi ini bisa dijadikan prospek masa depan /eaeaeaea/

    Honestly, pas aku UN SMK (UN loh!) aku masih sempet-sempetnya ngetik, tukeran fic dgn temen, game-game-an. Dan aku gak ngerasain tuh yg namanya stress khas anak sekolahan yg hadapin ujian. Justru aku nyante, maybe krn aku punya hiburan yg gak dimiliki org lain /yanulisitu/

    OOOO

    Aku tidak menyangka kalau ada genre absurdisme. Walaupun aku emang banyak nulis fic absurd tapi aku gatau kalau itu beneran ada. Baru skrg la aku tau.u Wow

    Aku terkesan sekali dengan karya ituuuu o.o Aku sampe baca berkali-kali astaga. Aku mau nyari bukunyaaaa hahah

    Dan gambar-gambar itu bole aku take yaaaa? >_< aku sampe ngikik sendiri liatnyaa

    Sebagai penutup aku mau mengutip kalimat-kalimatmuu:

    “Tulis apa saja yang ada di pikiranmu dan jangan batasi jagad khayalmu”

    Dan ya pokoknya itu lah.. jangan ganggu imajinasi kami yang menyeruak hingga ke partikel sel-sel otak kami yang menjadi warna bagi hidup kami /hassseeekkk/

    Oke, tetap semangat menulis ya sasa. Jangan kebanyakan mikir apa kata orang, karena beberapa di antaranya pasti ada yang menjerumuskan. Ambil aja poin-poin yang bisa membuat kamu terus berkembang ♥

    Dan bermainlah di dunia yang memang kamu anggap paling bisa membuat kamu senang xD

    Oke, ditunggu sharing-sharing kamu yang laeen xD

    Phaiii ~

  3. Hai saaa /lambailambaitangan/

    Oke, baca ini tu gereget banget, karena ada beberapa poin yang kita samaan, termasuk soal golongan
    darah itu /alah/

    Mulai dari soal monoton (sebenarnya mau mulay dari soal siders, tapi kan kamu bilang sdg tdk membahasnya). Karyaku pernah dibilangin monoton juga. Dan rasanya jleb banget. Aku sempet down karena itu dan gak mau nulis untuk bbrp saat dan nanya kesana-kemari ttg arti monoton. Tapi suatu hari, temenku bilang; kamu kan nulis untuk seneng-seneng. Jangan peduli dengan apa kata org dong. Ya, lalu aku berusaha bangkit lagi deh.

    Krn trlalu ngikutin SPOK jadi ngebosenin? What?! Itu gak menjamin loh. Coba bayangkan, apa jadinya kalau SPOK tidak ada. Toni dipelihara kucing gtu /mulaisarap/

    Buat yg ini: Cuma, sekali lagi aku tekankan, aku gak suka kalo yang dikomentari itu “HAK-HAK IMAJINATIFNYA SI PENULIS” (sengaja di kapital biar baca).
    Aku setuju pake bangeeetttzzz

    Mainstream atau gak, gak masalah sih menurutku. Yang penting yg buat happy –> ini sih prinsipku.

    Nulis itu apa sih?

    Dari tiga pilihan itu, aku ambil ketiga-tiganya /serakah/

    Kenapa? Pertama nulis itu emang buat seneng-seneng. Hiburan pribadi la, dengan kata lain. Kedua, aku hobi juga. Lebih-lebih daripada hobiku aku baca. Frekuensi aku ngetik lebih banyak daripada aku baca. Yang ketiga, wah ini juga aku banget. Hidup aku juga gak lengkap kalau ngetik sesuatu. Ada yg hampa gtu /eaaaaaaaaaa/

    Dan aku juga berharap kalau dari kegiatan menulis dan berfantasi ini bisa dijadikan prospek masa depan /eaeaeaea/

    Honestly, pas aku UN SMK (UN loh!) aku masih sempet-sempetnya ngetik, tukeran fic dgn temen, game-game-an. Dan aku gak ngerasain tuh yg namanya stress khas anak sekolahan yg hadapin ujian. Justru aku nyante, maybe krn aku punya hiburan yg gak dimiliki org lain /yanulisitu/

    OOOO

    Aku tidak menyangka kalau ada genre absurdisme. Walaupun aku emang banyak nulis fic absurd tapi aku gatau kalau itu beneran ada. Baru skrg la aku tau.u Wow

    Aku terkesan sekali dengan karya ituuuu o.o Aku sampe baca berkali-kali astaga. Aku mau nyari bukunyaaaa hahah

    Dan gambar-gambar itu bole aku take yaaaa? >_< aku sampe ngikik sendiri liatnyaa

    Sebagai penutup aku mau mengutip kalimat-kalimatmuu:

    “Tulis apa saja yang ada di pikiranmu dan jangan batasi jagad khayalmu”

    Dan ya pokoknya itu lah.. jangan ganggu imajinasi kami yang menyeruak hingga ke partikel sel-sel otak kami yang menjadi warna bagi hidup kami /hassseeekkk/

    Oke, tetap semangat menulis ya sasa. Jangan kebanyakan mikir apa kata orang, karena beberapa di antaranya pasti ada yang menjerumuskan. Ambil aja poin-poin yang bisa membuat kamu terus berkembang ♥

    Dan bermainlah di dunia yang memang kamu anggap paling bisa membuat kamu senang xD

    Oke, ditunggu sharing-sharing kamu yang laeen xD
    Phaiii ~

  4. Hallooo Sasa ^^
    Sebenernya aku juga ngerasain hal yang sama kok kayak kamu
    apalagi aku di dunia nulis udah lama banget walaupun sering timbul tenggelam (?)
    di saat entah kenapa apa yang udah kita tulis malah menjadi boomerang bagi kita sendiri
    akibat ada beberapa reader yang commennya ya gtu deh

    aku jadi merasa jahat T___T
    Apa yang selama ini aku komenin itu termasuk ‘mengomentari hak-hak imajinatif sang penulis’ atau engga, selama ini aku komen cuma yang ada di pikirannku aja hal-hal yang mengganjal di dalam hatiku hehehe ^^v jadi aku tuangin deh sekalian kasih saran walaupun terkadang banyak yang absurd juga -__-

    Balik ke topic utama, aku mau sekedar sharing juga nih ke kamu >.<
    kalau untukku menulis itu gimana ya bilangnya kayak udah semacam hal yang melengkapi hidupku tapi bukan juga hal yang akan merampas kesenanganku… karena aku masih hidup di dunia ini… ada hal lain yang harus aku urusi bukan hanya tentang hobiku yang satu ini… maaf kalau aku kesannya gimana gtu u.u
    jadi intinya gini sa, menulisitu untukku memang hobi tapi tetep ada yang kurang kalau aku ga nulis tapi ga juga sebagai hal yang akan merampas kesenanganku karena menulis itu sendiri pada intinya kan kesenangan kita… makanya aku ga mau jadiin hal itu sebagai perampas kesenangan walaupun kadang aku masih suka sakit hati kalau lihat banyak SR yang baca fanficku dan yang kayak kamu bilang kalau ff chaptered komennya cuma kalau ff itu lama ga dilanjut… serasa sakitnya tuh 'di sini' berarti dari awal dia ngikutin dong lahhh kenapa ga komen? kenapa saat ga dilanjut baru muncul komen2?
    Definisi reader yang tadinya penyemangatku jadi pudar, aku jadi ga terlalu peduli… aku terinspirasi banget sama kata-katamu yang sempet nyinggung mendingan jadi SR daripada komen tapi nyakitin… ada benernya juga sih…

    Sa, aku pengen belajar sama kamu jadinya, di mana tidak ada yang menghalangi imajinasi kita… karena selama ini aku juga terlalu mengekang imajinasiku kurasa… aku selalu naif… berusaha memberikan yang terbaik di ffku walaupun aku ga suka itu asalkan reader suka… aku kerjain… tapi lama2 aku merasa jenuh… menulis seperti itu jadi mengekang kesenanganku… aku pokoknyaaa salut deh sama kamu sa b^^d
    kamu hebat banget… dan aku mau menjadi seperti kamu… menulis apa yang aku mau tulis… demi diriku bukan demi orang lain supaya menyukai karyaku….

    Ohh yaaa soal buku itu, aku jadi pengen pinjem masa duhhhh pengen banget baca… contoh cerpennya unik banget sumpah… detail asli dari ke kreatif an pengaranng… suka banget… kayaknya boleh sekali2 aku coba tulisan begtu ahahahaha…

    terakhir, oke ini udah kepanjangan dan ngelantur ^^
    aku cuma mau bilang terus semangat Sasa! Jangan peduliin apa kata orang tentang cerita kamu…terus berkaranya aja selama kamu senang akan hal itu… selama hal itu bukan beban bagi kamu… aku malah iri loh sama kmu*dalam hal positif tentunya… genre fntasy kamu berkembang banget… aku ga bisa ngeimajinasiin sampe kayak kamu soalnya… mungkin karena imajinasiku ga di situ berkembangnya… padahal aku kepengen banget punya imajinasi yang berkembang di genre itu A.A tapi gapapa aku akan berusaha belajar mengembang ke arah sana….

    oke Sasa
    semangattt!!! *peluk

  5. Hai, Sasa🙂
    iseng-iseng baca ini dan permasalahanmu persis sama kayak aku. Oke, pertama aku akan bahas soal SPOK itu. SPOK itu memang sangat-sangat penting, tapi kalo itu-itu melulu, rasanya agak kaku gitu. Pengen ditambahin snapshot gitu dalam narasi untuk ngasih taste ‘jleb’ tapi aku belum pernah pake snapshot dan aku baru tau itu pas googling.

    Aku mulai galau itu gara-gara ff chaptered-ku itu. Udah selesai alias end sampe epilog, jadi aku endep di dalem laptop sekitar seminggu gitu. Pas aku baca lagi, rasanya lain ._. perasaanku itu ff kurang greget, narasinya jelek T_T tapi udah sempet ngepost chapter 1 di blog. Aku ngerasa kayak gitu, tapi nggak tau gimana kalo readers yang baca soalnya nggak ada komentar. Walau nggak ada komentar, tapi ff yang satu itu sempet jadi top post beberapa hari. Nah, itu berarti ada readers yang baca.

    Sakitnya tuh di sini, Sa *nunjuk ke hati*
    sebenernya aku udah nggak mempermasalahkan siders lagi. Aku udah ngasih kebebasan buat baca bagi mereka. Bahkan ada ff-ku yang aku protect (cuma 1 ff sih), aku buka password-nya biar bisa dilihat publik. Aku jarang ngasih password ke ff, hanya yang satu itu karena ratingnya agak tinggi. Maklum agak menjurus ke kekerasan.

    Aku pengen nulis apa yang kuinginkan, cast cerita pun suka-suka aku. Maunya gitu. Aku nggak mau membatasi imajinasi.

    Duuh, Sasa. Aku udah nulis ngelantur di sini -___-
    Belum puas kayaknya curhat di blog, malah nyepam di sini. Hehe, maaf ya. Segitu aja deh. Fighting!

What Do You Think About it?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s