Review Movie : A Werewolf Boy


a-werewolf-boy-song-joong-ki-2-848x530

bukan. ini bukan sinopsis. ini Review. kalo Review, berarti aku bakal nulis kesan-kesanku di setiap adegan yang menurut aku berkesan banget dan semakin menginspirasi aku untuk mengarang cerita yang bisa menghanyutkan kayak cerita ini. Yeah, bukan alurnya maksudku. tapi feel-nya. toh aku baca novel-nya dulu, baru download film-nya. dan antara film dan movie-nya sih ada beberapa perbedaan. tapi emang selalu terjadi hal itu kan, di setiap pembuatan film yang disadur dari novel?

Sementara sinopsis kan berarti aku menceritakan ulang. dan meskipun aku inget adegan di setiap menitnya tanpa harus nonton ulang, aku males. karena tujuanku cuma review, bukan ngasih sinopsis. kalo sinopsis, nyari di google kan banyak?😆 #modus

oh, tapi aku salut sama Kim Miri, karena aku lebih bisa ngerasain feel-nya pas baca novel daripada pas nonton. pas nonton aku juga sangat terhanyut, tapi nyesek-nya sih masih kerasa saat baca novelnya malah. Kim Miri adalah inspirasiku :”) untuk full of Fantasy, J.K Rowling emang number one, tapi untuk feel, saat ini aku masih kagum sama Kim Miri.

     

1. waktu Suni yang udah berumur 60 tahun, udah jadi nenek, dia tinggal di Amerika dan karena dapat sebuah telepon dari Korea, dia harus balik ke Korea untuk mengurusi rumah yang pernah ia tinggali. dan dia dijemput sama cucu perempuannya yang sekolah di Korea. uh… si cucu yang bernama Eun Joo lari ke neneknya terus memeluk erat tubuh si nenek sambil teriak… “NENEKK!!!!”

oh, aku jadi kangen nenekku yang udah ngerawat aku dari kecil sampe aku SMP :”) Nenek meninggal waktu aku masih kelas 1 SMP. oh… gimana kabarnya beliau, ya Allah? :”)

mereka pun pergi ke rumah yang pernah si Nenek yang bernama Suni itu tinggal. rumah itu terasa menyeramkan, pikir Eun Joo. si Nenek pun mulai cerita flashback saat dia masih muda, masih tinggal di rumah itu.

Nah, di versi novel, mereka ditemui sama si petugas pajak, dan Suni minta ijin untuk menginap semalam di rumah itu. saat mau tidur, Eun Joo pamer pacarnya (XD) ke neneknya, dan setelah itu ia dapet telepon dari pacarnya. saat ia keluar rumah dan ngobrol, ia ngerasa ada sesosok orang aneh. ia pun mengakhiri pembicaraan dan ngambil stun gun di mobil untuk berjaga-jaga.

ia kembali masuk ke rumah, dan tidur di samping neneknya. untuk beberapa saat, mereka sulit tidur, dan Eun Joo minta Suni untuk menceritakan sebuah cerita yang belum pernah ia dengar saat ia kecil. nah, Suni pun menceritakan flashback-nya.

     

2. adegan saat Suni memberanikan diri pergi ke gubuk. ini kerasa banget lo merindingnya. aku pikir cuma ini yang dari film-nya lebih baik daripada novel-nya. bukan berarti aku gak suka novel-nya. yah, seperti yang aku tulis tadi, feel-nya lebih kerasa yang di novel, ketimbang yang di film. kecuali bagian ini.

Suni masuk ke gubuk sambil bawa sekop. padahal Suni masih setengah takut, tapi ia memberanikan diri pergi ke gubuk dan buka pintu yang ada di dalam gubuk. di situlah ia lihat sesosok makhluk aneh yang warnanya hitam legam dengan rambut berdiri kayak orang kesetrum merangkak perlahan ke arahnya. Suni ketakutan, berjalan mundur, tangannya yang megang sekop gemetaran, dan akhirnya ia berteriak “AAAA!!!”

dan makhluk aneh itu mengaum, lari nerjang Suni, dan si Suni pun pingsan.

di novel, aku gak ngerasa takut waktu baca bagian ini. tapi, di bayanganku sih, Suni gak nyampek masuk ke gubuk aneh itu. ia cuma berdiri di depan gubuk, habis gitu ia lihat ada satu makhluk di dalamnya. lalu dia pingsan.

     

 

 

 

3. Paginya, keluarga Suni didatengin keluarga Mr. Jeong yang baik hati dan tidak sombong. mereka ngasih kentang rebus pagi-pagi gitu, dan si ibu Suni menceritakan tentang kejadian tak mengenakkan malam harinya. bapak dan ibu Jeong pun tanya ke Suni, “Kamu baik-baik aja?”

dan Suni yang lagi jemur baju cuma tersenyum sambil ngangguk. oh, tipikal gue banget si Suni ini (?).

kalo versi novel, pas ini, Suni teriak-teriak gaje “Eomma”.

ibunya khawatir akan ada efek samping dari kejadian semalam, terus tanya, “Kenapa?”

ternyata Suni balik tanya, “Dimana gitarku?”

ibunya menghela nafas lega, “itu ada di samping pintu.”

Suni pun sadar dan mengelus gitarnya. “Syukurlah. aku kira dibuang.”

“Karena sudah menemukan gitarmu, ayo bantu ibu menjemur pakaian.”

balik lagi ke versi film. Setelah keluarga Jeong pulang, ibu Suni menghampiri Suni, “Kenapa kau menjemur baju? kau harus belajar untuk kelulusan nanti dan masuk Universitas Seoul.”

tapi Suni tetep ngeyel bantu ibunya.

nah, di saat itu Suni ngelihat ada sesosok aneh di depan gubuk. terus bilang, “Eomma, ada sesuatu di sana.”

“Apa itu yang kau lihat semalam?”

“Bisa iya bisa tidak.”

di versi film, ibu Suni berusaha ngusir pake sapu dulu, baru penasaran, terus nyuruh si makhluk keluar. kalo di novel, si ibu langsung nyuruh keluar nih makhluk aneh.

kalian lihat di foto atas? aduh.. kalo aku gak liat posternya dan sering-sering liat showbiz korea yang bilang kalo pemeran utama Werewolf Boy itu Song Joong Ki, aku gak kira tahu kalo tuh orang Joong Ki. jelek banget😄 applause deh buat yang make-upin Jung Ki.

dan si ibu ngeliatin makhluk itu malah ngeliatin kentang yang dikasih keluarga Jeong. ibu Suni pun ngasih kentang itu ke makhluk itu. dan, dia sambar begitu saja saudara-saudara. kelaparan gitu. aduh, kalo misalkan kalian lihat Nice Guy terlebih dahulu baru liat Werewolf Boy, kayaknya anjlok gitu -_- secara, di Nice Guy kan dia cool…

tapi setidaknya, aku salut sama Jung Ki. kemampuan aktingnya gak diragukan lagi karena film ini. di film ini, dia cuma main ekspresi kan? aku penasaran bentuk skrip-nya punya Jung Ki tuh kayak gimana, secara dia cuma bilang “Kajima” sama kalimat-kalimat lain cuma pas ending doang -_-

     

5. Setelah si cowok aneh itu dimandiin, baru keliatan kalo dia manusia. cuma kelakuannya tetap kaya hewan. ih, makin kagum sama Jungki. karena kemampuan aktingnya dia sip banget, bahkan kekuatan mentalnya (?). bayangkan, dia lebih liar dari yang aku bayangkan.

saat makan malam, dia makin nyambar apa aja yang ada dihadapannya, membuat Suni merasa kesal sama cowok itu, dan juga ibunya yang terlalu baik hati mau nampung tuh cowok aneh. Suni pun lari ke kamarnya dan nulis di diarynya.

 

     

6. Suni pengen ngambil buku-bukunya yang ada di dalam sebuah kardus yang bertuliskan “Kim Suni”. tapi letaknya ada di susunan paling bawah dari 3 kardus. ia pun kesulitan ngambil kardus itu. cowok aneh itu datang menghampiri dia. Suni teriak ketakutan, karena ia pikir cowok itu mau ngelakuin hal-hal aneh ke dia. saat ia merem dan melayangkan tinjuan dari tangannya dan nggak kena apa-apa, ia melek. ternyata cowok itu udah ngangkat 2 kardus yang ada di atas kardus Suni. Suni pun ngambil kardusnya sambil nahan malu.😄 bener-bener aku banget.

             

7. setelah si cowok bisa bantu dia tanpa dia minta tolong ke dia, dia berubah pikiran. ia pikir si cowok hanya seorang monster yang gila makan, tapi ternyata dia juga baik. ia pun menemukan satu buku yang judulnya “Cara Melatih Anjing Peliharaan”, dia pun punya inisiatif untuk melatih si cowok. waktu baca novelnya aku ngakak lho, beneran. ya Allah, Jung Ki disamaain sama anjing di film ini. -_-

adegan ini yang paling berkesan bagi aku. pas Suni ngajarin Chol Su untuk nunggu.

“Chol Su, kalo aku bilang tunggu, maka kau harus menunggu. kalau aku bilang makan, kau harus makan. mengerti?”

Suni pun ngeluarin kentang dari saku sweater-nya. padahal Suni belum selesai bilang tunggu, tapi kentangnya udah habis dalam 1 detik di mulut Chol Su -_-

Suni terus marah-marah. waktu Suni ngeluarin kentang lagi, saat Chol Su mau ngambil kentang, dengan cepat Suni menyembunyikan tangannya dan bilang “tunggu. belum boleh.”

Chol Su malah marah dan berusaha ngerebut kentang dari tangan Suni dan gigit tangan Suni sampek berdarah. yang kaget bukan Suni, tapi malah Chol Su. semacam merasa bersalah gitu.

selanjutnya jadi sukses, pas Suni bilang tunggu, Chol Su diam aja. habis gitu, Suni bilang “makan”, Chol Su malah diem -_- Suni pun maksa Chol Su untuk makan itu dengan memasukkan kentang itu ke mulut Chol Su. diulangi lagi, Chol Su melakukan dengan baik. Suni pun mengelus kepala Chol Su sambil senyum lebar. Chol Su cukup kaget.

                 

8. waktu Chol Su diajak keluarga Suni pergi ke pasar. OMO.. adegan ini bener-bener ngena ya. bukan ngena di hati karena feel-nya atau apa. sakti aja gitu, Chol Su ngelindungin Sun Ja sama Suni sambil dipeluk gitu. cuma bedanya, kalo di versi novel kan Chol Su gak sakit apa-apa, bahkan di bawa ke rumah sakit. tapi, di versi film, di bahu Chol Su ada memarnya, mereka berobat ke klinik tradisional (mungkin disesuaikan sama jaman 60-an kali ya? di desa terpencil mana ada rumah sakit? yang ada mah klinik tradisional).

tapi, ekspresi Chol Su sesuai banget sama yang ada dibayanganku lho, beneran. habis kejatuhan batang besi, cuek gitu langsung makan kue lagi.

       

9. Waktu Suni ngajarin Chol Su nulis dan ngajarin Chol Su ngomong. itu so sweet banget. apalagi pas Chol Su mandangin gitar Suni, Suni langsung ngambil gitarnya dan nyanyiin sebuah lagu yang pernah ia ciptakan khusus untuk Chol Su *_*

     

10. pas Suni makein hanbok untuk Chol Su, itu gak ada di novel. makanya aku ngakak aja gitu pas adegan ini. seorang Suni yang gak pernah senyum sebelumnya, sekarang bisa ketawa semenjak ada Chol Su. oh,.. manis banget cerita ini *_*

     

11. ada sebuah adegan so sweet dan aku cuma mau ngasih screen caps-nya aja. dan bagian ini buat aku dan adikku mewek T_T aku gak mau nyeritainnya lebih detail, karena apa? berkaitan dengan Ji Tae. aku benci lelaki itu -_-

     

adegan ini juga.

             

12. Adegan perpisahan. omo… pas baca novelnya aku bisa nangis sampe hatiku nyesek. Kim Miri mendeskripsikannya seperti ini :

setelah Chol Su bilang “Kajima”, hati Suni merasa tertinju. tangisnya kini pecah begitu saja (kira-kira gitu sih).

waktu liat film-nya aku juga nangis, tahu? T___T oh, kemistri mereka berdua bagus banget…

     

 

13. nah, perbedaan antara versi novel dan film adalah, Nenek Eun Joo alias Suni minta nginep di rumah tua itu setelah dia menceritakan pengalamannya bersama Chol Su beberapa tahun silam.

bagian ending bikin aku nyesek. gimana Seorang Chol Su nunggu kedatangan Suni selama bertahun-tahun, sementara si Suni malah udah berkeluarga, bahkan punya cucu yang wajahnya mirip banget sama dia waktu muda dulu. kasian Chol Su, saudara-saudara T___T

tapi, setidaknya Chol Su ngerti. Suni memang harus melanjutkan kehidupannya sebagai manusia biasa. bukan sebuah hal yang mungkin, seorang manusia campuran serigala bisa nikah sama seorang manusia. setidaknya Miri juga memikirkan hal-hal yang rasional, gak kayak Stephanie Meyer pengarang Twilight yang menikahkan seorang vampir dengan manusia biasa. aneh.

ya udah.. nyampek sini. aku mau nonton lagi ^_^ pengen nangis lagi T_T pengen sebel lagi sama Ji Tae.

salut sama semua pemainnya😀

One thought on “Review Movie : A Werewolf Boy

What Do You Think About it?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s