Manusia di persimpangan Galau :: Jealous


oke… karena lagi gak ada request cover, makanya aku posting sebuah hal baru. apa itu? curhatan!! ya!! curhatan!! hahaha… soalnya kan ini blog pribadiku, terserah aku mau ngisi pake apa :3

title-nya adalah : Manusia di persimpangan Galau

kenapa aku milih judul nyeleneh kayak gini? karena aku yakin, setiap orang di dunia ini pasti pernah mengalami yang namanya Galau. dan aku cuma pengen sharing aja…. berbagi pengalaman, biar kalian bisa ambil hikmah yang ada…. n barangkali bisa kayak Raditya Dika, ada penerbit yang mau nawarin aku nerbitin buku lewat tulisan gak jelas di blognya (walau itu kemungkinannya 0%). eh, tapi kalo aku yakin, kemungkinan 0% itu bisa jadi 100 % loh (amin).

eh, tapi niat awal, emang aku pengen nerbitin buku yang judulnya seperti ini. aku pengen jadi penulis fiksi, tapi, nanti aja ketika semua karanganku selesai. :3

oh ya… baca ceritaku yang ini yah😀

Love is the greatest Flower |

ok… to the point sekarang :3

aku jealous sama siapa hayoo?? tebak??

Adik perempuanku!! hahahaha *evil laugh*

lebih tepatnya Iri sih.

umurnya jeda setahun sama aku, aku januari 97, dia september 98.

dia itu, kulitnya putih, cantik, bahkan tingginya udah hampir nyalip aku. hahaha #poor me

aku iri sama dia, untuk beberapa hal. aku jabarin mulai dari SD sampe SMA deh

dari SD tuh… dia jadi anak yang bebas banget, sering main ke rumah temennya, kadan tanpa ijin orang tua, soalnya orang tua masih kerja. pas itu aku tinggal jauh dari mereka, di Blitar, sementara mereka di Banyuwangi. aku ikut Kakek-Nenek, sementara dia ikut orang tua. enakan mana?

ya, walaupun dia sempat dimarahin, tapi dia gak kenal takut.

beda dengan aku. dari aku TK, aku jarang banget main keluar, karena Nenek aku takut aku terpengaruh lingkungan. lingkunganku saat itu anaknya badung semua sih.. jadi nenek ngerasa, aku gak boleh berkeliaran di sekitar rumah. sebagai gantinya, aku dikurung di rumah, dan diganti hiburan lain.

buku.

ya, dari kecil peganganku buku. hebat ya? mulai dari aku sebelum TK, aku udah bisa baca buku lancar lho. yang aku baca itu juga buku paket Bahasa Indonesia kelas 2 SD.

ya…. itu juga yang bikin aku merasa sedikit beruntung daripada adek. ya…. cuma itu sih…..

dulu, kecilku itu, item. setiap kali papasan sama orang lain, pas aku jalan bareng sama Adek, selalu orang lain bilang,

“Lho? adiknya putih, kok mbak-nya item?”

pas itu aku masih kecil, jadi aku lebih jadi orang cuek. kalo sekarang menghadapi pertanyaan yang sama, suka geregetan sih, kadang juga senyum sendiri. kenapa aku gak kayak waktu kecil dulu ya, yang selalu cuek sama perkataan orang lain?

itu waktu masih kecil.

trus, waktu aku kelas 2 SD, adik aku baru lulus TK. dia di foto kan, pake Wisuda segala. keren banget deh. makin banyak orang yang terkagum-kagum sama kecantikannya waktu itu. sementara aku, karena aku ikut kakek nenek aku, otomatis aku sekolah di TK yang beda. tahu aja…. aku gak punya ijazah TK, gak punya foto wisuda TK. nah lo? beruntung kan, adek aku yang satu ini?

semakin gede, dia semakin cantik, sementara aku semakin hitam. tapi setidaknya, aku merasa bersyukur. dia anak yang suka main ke rumah teman, dan aku anak yang selalu diam di rumah.

walaupun, yah, pernah lah, ada pemberontakan dan rasa iri. saat aku pergi ke sekolah, dan temenku bertukar cerita tentang pengalaman mereka nangkap belut di sawah, saat mereka main layangan, dan mereka bercerita dengan wajah berbinar-binar, sementara aku cuma bisa memperhatikan wajah ceria mereka dari bangku paling belakang.

miris.

sementara adikku itu mungkin punya segudang pengalaman indah yang bisa jadi sejarah indahnya di masa depan, ah, mulai masa kinipun sepertinya udah jadi baik.

tapi, dengan cepatnya, aku menangkis rasa itu, dan mengganti dengan pikiran positif.

aku bukan anak yang cocok dengan dunia yang seperti itu.

tapi, tetep aja, rasa iri itu kembali muncul.

apalagi, adikku itu selalu cerita tentang pengalaman dia sama temen-tmennya ketika dia berlibur ke rumahku. dengan wajah ceria.

makin iri.

aku? di SD?

ugh… temennya menyebalkan. bahkan bisa dibilang aku gak punya teman.

aku orang yang sulit bersosialisasi waktu itu. pendiam banget, gara-gara gak boleh main itu. aku jadi orang yang serba cuek dengan keadaan sekitar.

aku gak punya temen waktu SD mungkin salahku, mungkin salah lingkungan.

mereka itu, waktu masih SD, udah pinter memanfaatkan orang. kalo gak ada butuhnya, mereka gak menganggap aku ada. kalo ada PR, ulangan harian, baru deh, mereka ingat aku.

dan tololnya aku saat itu, mau mau aja di manfaatin sama mereka, berkali-kali.

nah kan, hidup adikku sempurna banget kan?

hingga akhirnya, aku lulus SD, dan meneruskan sekolah ke MTs (sekolah setingkat SMP yang berbasis Agama Islam).

MTsN Kandat, Ringinrejo, Kediri.

tapi bukan asal MTs, RSBI.

dan diantara semua alumni SDku, yang masuk MTs itu cuma aku.

karena itu, mau gak mau aku harus belajar beradaptasi.

dan hidupku berubah di MTs.

aku yang pendiam, cuek, acuh, pemalu, serba gak peduli,

ketika di MTs?

mudah bersosialisasi, terbuka, penuh perhatian ke orang lain, ramah.

aku rasa aku banyak berubah di MTs.

itu yang membuat aku merasa pilihan Nenek aku untuk menyekolahkan aku di sekolah agama yang jauh dari lingkungan rumah itu benar-benar tepat. aku merasakan dampak baiknya sampe sekarang.

aku udah imbang dengan adikku, tentang sikap bersosialisasinya maksudku. untuk selebihnya, belum.

aku masih item.

dan, yah…. setelah berlalu melewati satu semester di MTs, aku harus pindah ikut orang tuaku, di karenakan Nenek udah meninggal, dan gak ada yang ngurusi aku lagi.

aku tinggal bersama adik.

aku dan adik sebenarnya kompak. secara nggak sengaja, aku dan dia selalu berbicara bersamaan, nada yang sama pula. atau melakukan hal spontan secara bersama, tanpa persekongkolan sebelumnya.sakit bareng, makan bareng, minum baren, mandi bareng, tidur bareng, bahkan same Ha*d pun bareng.

aku semakin iri dengannya itu, saat aku tahu dia pacaran, pas kelas 6 SD.

wih…. ini karena adekku yang cantik, apa karena akunya yang gak laku?

saat itu, aku kelas 2 MTs, dan dia masih kelas 6 SD. pendirian tetapku yang gak pengen pacaran sama sekali waktu SMP pun tergoyahkan.

gimana caranya biar aku bisa dapet cowok?

aku sedikit egois waktu itu, aku akui. akhirnya, aku ikut OSIS, dan jadi Dewan Kerja Gugus di MTs. mulai banyak kenalan cowok, tapi ya itu, semua yang aku taksir, udah punya pacar semua.

nah., aku kebagian apesnya lagi.

akhirnya aku menyerah. aku cuma menikmati hari-hariku sebagai sekretaris osis dengan baik, karena akhirnya aku menyadari, sifatku jadi semakin lebih baik, lebih terbuka lagi pada siapapun yang ada di sekitarku, hingga mereka yang awalnya gak menyadari keberadaanku, kini jadi merasa nyaman berasa di dekatku.

untuk kesekian kalinya, aku bersyukur menjadi diriku sendiri, tanpa ada rasa iri ke adekku.

tapi saat pulang, selalu aja, rasa iri itu balik.

bahkan kadang pengen rasanya, aku balik ke perut ibu,  dan terlahir kembali menjadi lebih putih.

sayangnya itu mustahil.

rasa iri ke adekku karena dia pacaran tu, setidaknya berubah jadi rasa syukur.

waktu itu, pulsa modem abis, akhirnya, kita pergi ke warnet terdekat, dan sesuai perjanjian, aku cuma upload wallpaper di showwallpaper, seterusnya, dia yang make.

aku cukup baik ya, jadi kakak? walau lebih banyak jahatnya karena selalu iri.

dia terus FB-an.

chatting sama pacarnya.

Pacar adekku (P) : Che…

Adek (A) : iya Cho?

P : kalo kamu aku putusin, gak pa-pa?

dalam hatiku berkata, rasain!! masih kecil udah berani backstreet!!

A : yo gak pa-pa, tapi aku sedih

P : maaf ya…. tapi untuk masuk SMP itu, aku gak boleh pacaran, pake sumpah Al-Qur’an pula

waktu itu, aku kasihan. tuh sekolah Egois banget ya? muridnya pacaran masa’ gak boleh? itu hak mereka, WOIY!! boleh kan, menikmati hidup saat remaja??!!

A : iya… gk pa-pa

P : ok, kalo gitu, kita putus tanggal 7

Bumi gonjang-ganjing

ada ya, putus di jadwal?

aku emang belum pernah pacaran saat itu, tapi, aku tahu apa itu pacaran, setidaknya dari temen-temen yang curhat ke aku, ato sering nonton drama korea (bukan sinetron, najis). putus ya putus. buat apa di jadwal?

dan, untuk kesekian kalinya, aku bersyukur. untung aku jadi diriku sendiri.

apalagi ketika aku tahu dari adekku sendiri, bahwa pacarnya itu ternyata pacaran sama cewek lain pas dia mutusin adekku.

tapi kasihan juga sih.

bagaimanapun dia adik aku. sampe dia nulis puisi yang isinya bener-bener galau. ah,ya… cinta pertama….

pas itu aku emang belum pernah pacaran, tapi udah pernah punya cinta pertama. sakit kayaknya, putus sama cinta pertama.

dia masih mending, pernah pacaran sama cinta pertama, nah aku?

ngobrol aja gak pernah!! bahkan pacar pertamaku itu bukan cinta pertamaku.

sakit banget, ketika melihat cinta pertama kita itu jalan bareng cewek lain. rasanya pengen pingsan.

tapi aku gak berani kasih nasehat ke dia.

aku orangnya sedang-sedang saja kalo ke keluarga. kalo memang bener-bener penting untuk diceritakan, ya aku ceritakan. kalo gak, ya udah, diem aja.

orang macam apa aku ini, coba?

aku orang yang sangat terbuka ke semua orang, tapi kalo ke keluarga, selalu aja ada yang ke saring. sebagian di ucapkan, sebagian di pendam dalam hati.

itu pas dia SD.

nah, sekarang, dia udah nyampe tingkat SMP, sama kayak aku.

dia milih ke SMPN 1 Genteng, RSBI. keterima lagi. NUN-nya juga tinggi.

nah, aku apes lagi.

NUN-nya dia sempurna (gak bisa dibilang sempurna juga sih). IPA 9,50. MTK 9,75. B.Indonesia 9,80. total 29, 05. perfect kan? nah aku?

IPA 9.50, MTK 9,75, B.Indonesia 8.20.

nah, temen-tmenku yang tahu itu langsung komentar apa?

“kakaknya bodoh banget, cuma masuk MTs, adiknya aja masuk SMP RSBI”

Wih, aku udah naik pitam pas itu. Woy!! lu murid MTS juga kan? kok lu bisa ngejelek-jelekin almamater lu sendiri??!! otak lu ditaruh di mana??!!

tapi, aku pecinta damai. kalo marah, aku milih diam, nahan amarah, nahan nafas, atur emosi, trus pergi ninggalin si biang kerok penyebab amarah.

tapi, lama kelamaan, aku jadi semakin cerah lo, kulitnya. yang awalnya hitam kayak Barack Obama (beneran kayak gitu lo), sekarang jadi kuning langsat. padahal saat aku disini, aku semakin banyak kegiatan di luar lo, ya… kegiatan OSIS, PERJARI, dll…. ato jangan-jangan, matahari itu berbaik hati ke aku ya? mungkin dia tahu kalo aku cukup tersiksa dengan ucapan perbandingan dari orang lain.

dan adekku pun sedikit kecoklatan kulitnya. hampir sama lo…. warna kulitnya.

tapi, masih aja ada orang yang bilang kalo aku sama dia beda.

contohnya, saat itu aku sama adek belanja ke warung. saat itu, suruh belanja sayur. papasan sama orang tua, sekitar 50 tahunan gitu deh umurnya, nenek-nenek.

Lho…. iki adike (lo, ini adiknya)?” ucapnya.

Nggeh….(iya)” jawab adik dengan senyuman manisnya.

Iki mbak’e (ini kakaknya)?” tanyanya lagi.

dan kali ini aku yang jawab, “Nggeh….”

Kok bedo (kok beda)?”

Eh.

Adike Putih…. mbak’e kok uuiiireeenggg (adiknya putih, kok kakaknya hhuuuiiittteeemmm)??”

aku menelan ludah. saat itu aku megang-megang timun, padahal gak disuruh belanja timun.

Iki paling sok gedene, adik’e kerjo kantoran… dadine putih…. lha mbak’e ki kakehan kerjo ndek sawah…. dadine ireng…. (ini mungkin waktu gede nanti, adiknya kerja kantoran, jadinya putih… na.. kakaknya ini kebanyakan kerja di sawah, jadinya hitem)”

WOOOYYYY!!! YANG KAYAK GINI UUIIRREENNGGG…. LA TERUS SENG KUNING KOYOK PIYE, HAH??!!

aku terus menerus mengumpat di dalam hati, ketika nenek itu mengucapkan kalimat itu berulang kali, seperti orang wiridan. aku bener-bener berniat ngelempar timun yang ada di tangan kananku ini ke nenek itu, udah kelewatan omongannya!! udah tua, tapi gak bisa ngertiin orang lain!! harusnya semakin tua semakin bijaksana, ini kok semakin….

Wangsul riyen geh…. (pulang dulu ya)” adekku yang saat itu wajahnya masam pun menggandeng tanganku dan mengajakku pulang.

itu buat aku kesal. sepanjang jalan pulang ke rumah aku cuma diam, tanda aku marah. tapi gak marah ke adek, marah ke orang itu tadi. gak punya hati banget, bilang kayak gitu….

“Nggak usah dipikirin mbak….” ucap adekku setelahnya, memecahkan keheningan.

“Nggak kok…. udah biasa….”

iya, sebenarnya udah biasa di ejek gitu, mungkin orang-orang udah pada rabun, jadi gak bisa bedain mana kuning mana item. aku bisa maklumi.

lah, yang kali ini? nyangkut pautin kerja segala…. huh…. dia gak pernah liat tv? tuh orang hitem banyak banget yang jadi artis karena kulit mereka yang item!!

sekali lagi, aku iri ke adekku.

bahkan, saat adekku dapet tanda-tanda sakit, tubuh panas, lemes, orang tua langsung deh, perhatian ke dia. ke aku?

“aku juga panas lho….” ucapku. bukan cari perhatian. aku tahu kalo anak sakit itu merepotkan orang tua, tapi aku saat itu bener-bener panas, sama kayak adek. bedanya, aku masih bisa kuat jalan, sementara adek milih tiduran di kasur.

tahu gak ekspresi orang tua apa?

diem.

ngira aku cuma caper.

WOYY!! aku juga sakit!! apa bedanya sih??!! adek pake di cek, di raba keningnya, aku kok gak??!! mangnya aku gak penting ya??!!

tapi setelahnya, aku merutuki diri sendiri. aku sama capeknya dengan dia, aku sama panasnya dengan dia, kenapa dia dapet perhatian lebih, misalnya, disuruh istirahat, di pijetin kakinya. nah aku?

aku dikira caper doang, masih disuruh ngerjain pekerjaan rumah, ini itu. untuk aja fisikku gak selemah dulu.

setelahnya aku berfikir, harusnya aku bersyukur. jadi orang yang seperti ini. gak merepotkan orang tua. di fisik yang lagi sakit, masih berguna bagi orang lain, daripada Manja.

jujur, itu satu-satunya sifat yang aku gak suka dari adekku itu, dan itu yang membuat aku untuk gak iri lagi sama dia.

Manja.

bukan berarti aku benci sama dia lo ya. aku cuma gak suka dibanding-bandingkan terus sama dia. setiap manusia kan punya kekurangan dan kelebihan masing-masing, jadi, buat apa membanding-bandingkan satu orang dengan orang yang lain? apa gunanya bagi mereka? apa ada manfaatnya bagi mereka?

yah, setelahnya, kalo aku sakit, aku milih diem. meski tubuh panas, mata berkunang-kunang, tubuh udah hampir roboh, aku tetep diam dan menjalankan tugasku sampai akhir. ya…. itu yang buat aku senang.

lagipula, aku udah di latih dari kecil sama Kakek Neneku, untuk tidak menjadi orang yang merepotkan orang lain, sekalipun itu orang terdekat kita. kalaupun kepepet, ya seperlunya aja, jangan berlebihan.

bisa jadi diriku sendiri tanpa ada satu sifatpun dari orang lain yang ada di dalam sifatku.

yah… sifatku itu….

(Mungkin semua) pengertian, very friendship for every people, pemarah,(my mom say) perfektionis, pendiriannya gak akan goyah sekalipun ada badai (eaaa), gak suka diganggu. misalkan ya, aku lagi didepan komputer, melakukan apa yang aku suka, ngarang kek, edit photo kek, tiba-tiba ada panggilan belajar. sebel. bukan berarti aku gak suka belajar, tapi…. itu semua sudah aku atur berdasarkan niat. kalo aku niat ngarang, ya bakal aku tuntaskan sampe selesai, kalo aku niat belajar, ya nyampek 2 jam itu tetep belajar, tanpa keluhan sedikitpun.

i like Me Just the way i Am.

 

Monday, July 23, 2012

 

Sasa Anwar

3 thoughts on “Manusia di persimpangan Galau :: Jealous

  1. Iya..
    Aku juga sering galau kalo di beda bedain sama org. Sakit bgt rasanya. Ngeliat kakak cewe gue yg pinter pelajaran sama kakak cowo gue yg pinter basket dan olahraga lainnya. Sementara gue bedah jauh. Otak pas pasan, olahraga gak pernah bisa. Sampe sahabat gue aja pernah tanya gue apakah mereka itu sodara gue atau bukan. Secara body kakak dan abang gue tinggi, sementara gue pendek. Dan yah paling nyebelin sampe di bilang anak pungut..

  2. bersyukur deh kakak, asyik banget, mandiri dan penyabar. aku aja kesal sama diri aku sendiri, kebiasaan dimanjakan, begitu coba jadi mandiri susah banget, gada satupun kerjaan rumah tangga bisa aku kerjain. trus aku mikir, aduh besarnya gimana dong? ga mungkin kan aku bergantung sama orang lain?

    dan gak semua orang bisa sabar lho kak. jadi, semangat! XDD

What Do You Think About it?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s